Biodata Amedeo Avogadro, Penggagas Teori Molekul Gas

Biodata Amedeo Avogadro, Penggagas Teori Molekul Gas

Hai sobat biodata, kali ini kami akan bagikan biodata Amedeo Avogadro seorang penggagas teori molekul gas. Penasaran ingin tahu tentang seorang penggagas teori molekul gas, simak penjelasannya berikut ini.

Biodata Amedeo Avogadro :

  • Lahir : 9 Agustus 1776 Torino, Italia
  • Meninggal : 9 Juli 1856 (umur 79) Torino, Italia
  • Kebangsaan : Italia
  • Bidang : Fisika
  • Institusi : Universitas Torino
  • Dikenal atas : Hukum Avogadro, Bilangan Avogadro

 

Amedeo Avogadro adalah seorang ilmuwan asal Italia. Ia dikenal dalam hal teori molekul, termasuk apa yang dikenal sebagai hukum Avogadro. Avogadro lahir pada tanggal 9 Agustus 1776 di Torino, Italia.

Amedeo Avogadro menikah dengan Felicita Mazze dan mempunyai enam anak. Avogadro meninggal pada tanggal 9 Juli 1856 pada umur 79 tahun di Torino, Italia.

Karir

Pada tahun 1820, Avogadro menjadi profesor fisika di University of Turin. Setelah kejatuhan Kaisar Perancis Napoleon pada tahun 1815, Piedmont sedang berada di bawah kendali Raja Piedmont-Sardinia, yang berkuasa dari Turin.

Pada tahun 1821, Avogadro aktif dalam gerakan revolusioner melawan Raja Victor Emmanuel I. Akibatnya, ia kehilangan kursinya pada tahun 1823.

Avogadro menduduki jabatan yang berurusan dengan statistik, meteorologi, bobot dan ukuran (dia memperkenalkan sistem metrik ke Piedmont) dan merupakan anggota dari Royal Dewan Tinggi Instruksi Publik.

Kehormatan

Untuk menghormati kontribusi Avogadro dalam teori molekul, maka jumlah molekul dalam satu mol bernama bilangan Avogadro, N A atau “konstanta Avogadro”. Ini adalah sekitar 6.0221415 × 10 23. Bilangan Avogadro digunakan untuk menghitung hasil reaksi kimia.

Baca Juga :  Biodata Evvy Kartini Penemu Penghantar Listrik Berbahan Gelas

Hal ini memungkinkan ahli kimia untuk menentukan jumlah zat yang dihasilkan dalam reaksi yang diberikan untuk gelar besar akurasi. Johann Josef Loschmidt pertama kali menghitung nilai bilangan Avogadro, sering disebut sebagai nomor Loschmidt di negara-negara berbahasa Jerman (Loschmidt konstan sekarang memiliki makna lain).

Prestasi

Hukum Avogadro menyatakan bahwa Gas-gas yang memiliki volume yang sama, pada temperatur dan tekanan yang sama, memiliki jumlah partikel yang sama pula.”

Avogadro mengembangkan hipotesis ini setelah joseph Louis Gay-Lussac telah menerbitkan hukumnya pada volume (dan menggabungkan gas) pada tahun 1808. Salah satu kontribusinya yang paling penting menyatakan bahwa gas terdiri dari molekul, dan molekul ini terdiri dari atom.

Misalnya, John Dalton tidak mempertimbangkan kemungkinan ini. Avogadro tidak benar-benar menggunakan kata “atom” sebagai kata-kata “atom” dan “molekul” yang digunakan hampir tanpa perbedaan. Dia percaya bahwa ada tiga jenis “molekul,” termasuk “molekul dasar” (“atom”).

Komunitas ilmiah tidak memberikan perhatian besar terhadap teorinya, sehingga hipotesis Avogadro tidak segera diterima. André-Marie mencapai hasil yang sama tiga tahun kemudian dengan metode lain. Avogadro dipuji sebagai pendiri teori molekul atom.

Hukum Avogadro

Hukum Avogadro (Hipotes Avogadro, atau Prinsip Avogadro) adalah hukum gas yang diberi nama sesuai dengan ilmuwan Italia Amedeo Avogadro, yang pada tahun 1811 mengajukan hipotesis bahwa: Gas-gas yang memiliki volume yang sama, pada temperatur dan tekanan yang sama, memiliki jumlah partikel yang sama pula.

Artinya, jumlah molekul atau atom dalam suatu volum gas tidak tergantung kepada ukuran atau massa dari molekul gas. Sebagai contoh, 1 liter gas hidrogen dan nitrogen akan mengandung jumlah molekul yang sama, selama suhu dan tekanannya sama. Aspek ini dapat dinyatakan secara matematis:

Baca Juga :  Biodata John Dewey, Psikolog Pembaharu Pendidikan

dimana:
V adalah volum gas.
n adalah jumlah mol dalam gas tersebut.
k adalah tetapan kesebandingan.

Akibat paling penting dari hukum Avogadro adalah bahwa Konstanta gas ideal memiliki nilai yang sama bagi semua gas. Artinya, konstanta.

dimana:
p adalah tekanan gas
T adalah temperatur
memiliki nilai yang sama untuk semua gas, tidak tergantung pada ukuran atau massa molekul gas. Hipotesis Avogadro dibuktikan melalui teori kinetika gas.

Satu mol gas ideal memiliki volum 22.4 liter pada kondisi standar (STP), dan angka ini sering disebut volum molar gas ideal. Gas-gas nyata (non-ideal) memiliki nilai yang berbeda.
Sedikit penambahan oleh “Skillink”

Penutup

Itulah tadi biodata Amedeo Avogadro seorang penggagas teori molekul gas. Semoga bisa menambah pengetahuan dan bermanfaat bagi sobat biodata sekalian.

sumber : wikipedia.org & Blog Penemu