Berkomunikasi dengan Pelanggan dan Kolega dari Latar Belakang yang Berbeda

Menangani kesalahpahaman pelanggan dan kolega karena latar belakang yang berbeda

Wacaberita.com – Berkomunikasi dengan Pelanggan dan Kolega dari Latar Belakang yang Berbeda. Dari buku Penjualan BAB 1 Bekerjasama Dilingkungan Sosial yang Berbeda SMK Halaman 28-32 Bekerja dalam Satu Tim.

Angkatan kerja dalam suatu perusahaan sekarang ini sudah semakin beragam. Banyak perusahaan-perusahaan multinasional yang memper kerjakan orang-orang dengan latarbelakang budaya yang berbeda. Akibatnya angkatan kerja semakin beragam dalam hal struktur keluarga, agama, jenis kelamin, budaya dan latarbelakang pendidikan.

Budaya merupakan suatu sistem simbol, keyakinan, sikap, harapan, norma tingkah laku yang dimiliki bersama. Sedangkan sub budaya merupakan kelompok-kelompok yang berbeda yang ada dalam suatu budaya utama.Orang-orang mempelajari budaya baik secara langsung maupun tidak langsung dari anggota kelompoknya. Saat anda tumbuh dalam suatu budaya anda diajarkan siapa anda dan bagaimana berfungsi secara baik dalam budaya tersebut oleh anggota kelompok lainnya.

Cara pandang seseorang terhadap budaya lain tidak selalu menerima dan memahaminya, ada yang bersikap menyamaratakan dengan budaya sendiri.Sikap tersebut disebut sebagai etnosentrisme.

Etnosentris merupakan kecenderungan untuk menilai semua kelompok lain menurut standar, tingkah laku, dan tradisi kelompok sendiri serta memandang kelompok atau budaya lain lebih rendah.

1. Perbedaan Budaya

Perbedaan budaya dapat menjadi hambatan dalam berkomunikasi yang sulit diatasi.Perbedaan budaya dapat dilihat dari konteks budaya,perbeda an aspek legal dan etika, Perbedan social dan perbedaan tanda-tanda non-verbal.

a. Perbedaan konteks budaya

Konteks budaya merujuk pada pola petunjuk fisik,stimulus lingkungan, dan pemahaman tersirat yang menyampaikan arti antara duaanggota dalam budaya yang sama. Dari budaya satu ke budaya lain orangorang menyampaikan arti contextual secara berbeda,Context budaya didunia terbagi menjadi dua jenis budaya, yaitu:

Baca Juga :  Menjaga Standar Penampilan Pribadi Sesuai dengan Prosedur K3

1. Budaya dengan low context.

Negara-negara yang termasuk budaya dengan low context adalah Amerika Utara dan Eropa. Ciri-ciri budaya yang low context adalah sebagai berikut:

a) Dalam mengambilan keputusan: Lebih cepat karena fokus pada tujuan, dan terbiasa berterus terang.

b) Pemecahan masalah Fokus pada penyebabnya, sehingga tidak bertele-tele.

c) Negosiasi Lebih cepat memutuskan bila ada kekuasaan untuk memutuskan

d) Pemisahan antara masalah pribadi dan pekerjaan.

Adanya pemisahan antara masalah pribadi dengan pekerjaan.

2. Budaya dengan high context.

Negara-negara yang termasuk dalam high context, diantaranya: Negara-negara Asia, termasuk Indonesia.

Ciri-ciri budaya yang high context adalah sebagai berikut :

1) Pengambilan keputusan Tidak efisien, karena lebih menjaga perasaan orang lain sehingga lebih lama dalam pengambilan keputusannya.

2) Pemecahan masalah Lebih lama karena tidak berorientasi kepada akar penyebab masalah, namun lebih menjaga perasaan orang lain.

3) Negosiasi Seringkali tidak dapat memutuskan secara langsung.

4) Tidak ada pemisahaan antara masalah pribadi dan pekerjaan.

b. Perbedaan aspek legal dan etika

Konteks budaya juga mempengaruhi perilaku legal dan etika. Perbedaan-perbedaan legas dan etika tersebut dapat terlihat dari beberapa aspek berikut ini:

a. Pada budaya dengan konteks rendah:

  • Mengutamakan perjanjian tertulis
  • Seseorang dinyatakan bersalah pada saat dinyatakan bersalah oleh pengadilan. Sebelum pengadilan memutuskan tidak boleh dinyatakan bersalah.

b. Pada budaya dengan konteks tinggi

  • Lebih mengutamakan perjanjian secara lisan
  • Seseorang dinyatakan bersalah saat polisi melakukan penangkapan sampai hakim memutuskan di pengadilan,

Saat berkomunikasi secara lintas budaya, maka pesan anda haruslah bersikap etis,dengan mengapli kasikan 4 prinsip dasar, sebagai berikut:

  • Secara aktif mencari kesesuaian untuk mendapatkan pemahaman bersama.
  • Tidak boleh ada prasangka atau penilaian secara terburu-buru dimuka.
  • Menunjukkan rasa hormat pada budaya lain yang berbeda
  • Mengirim pesan secara jujur
Baca Juga :  Kunci Mari Uji Kemampuan Kalian halaman 127 IPA SMP Kelas 7

c. Perbedaan dalam aspek sosial

Perbedaan budaya berdasarkan sosial terbagi menjadi empat bagian,yaitu: konsep terhadap materi, peran dan status, penggunaan cara dan sopan santun, dan konsep waktu).

1. Konsep terhadap materi

a) Konteks budaya rendah:

  • Berorientasi pada tujuan dan kenyamanan materi diperoleh dari usaha individu.

b) Konteks budaya tinggi:

  • Mendapatkan pekerjaan lebih penting dibandingkan bekerja secara efisien.

2. Peran dan status

a) Konteks budaya rendah:

  • Dapat menyapa atasan tanpa menggunakan gelar, seperti “Bapak” atau “Ibu”, “Mr” atau “Mrs”

Hubungan antara atasan – bawahan bersifat terbuka, tidak terdapatperbedaan antara atasan dan bawahan. Diluar pekerjaan, atasan dan bawahan dapat berteman dengan baik, dan mengesam pingkan status mereka dalam pekerjaan.

b) Konteks budaya tinggi

  • Menyapa pelaku bisnis/atasan dengan gelar. Status sosial sangat penting, bahkan diluar pekerjaan atau diluar kedinasan.
  • Tertutup, atasan dan bawahan harus dibedakan.
  • Cenderung ada jarakantara atasan – bawahan.

3. Penggunaan cara dan sopan santun

1) Konteks budaya rendah:

  • Memberikan hadiah kepada istri teman dianggap sopan dan biasa.

2) Konteks budaya tinggi:

  • Memberikan hadiah kepada istri teman dianggap tidak sopan,.

4. Konsep waktu

Konteks budaya rendah menganggap waktu sebagai cara untuk merencanakan hasil kerja dengan efisien. Waktu diperlakukan dengan sangat berharga. Sebaliknya pada budaya dengan konteks budaya tinggi cenderung tidak menghargai waktu, sehingga istilah jam karet merupakan hal yang biasa.

d. Perbedaan tanda-tanda non-verbal

1. Konsep ruangan

Pada budaya dengan Konteks budaya rendah ruangan kerja lebih tertutup karena mereka lebih menghargai privacy seseorang. Sedangkan pada budaya dengan Konteks budaya tinggi ruangan lebih terbuka. Atasan bawahandapat saling melihat satu sama lain, seperti dapat kita lihat di perusahaan perusahaan Jepang.

Baca Juga :  Kunci Jawaban Ilmu Pengetahuan Alam dan Sosial (IPAS) Kelas 5 Halaman 69 Faktor apa saja yang bisa mengganggu ketidakseimbangan ekosistem

2. Kontak mata

Pada budaya dengan konteks rendah seperti Amerika Serikat, jika seseorang tidak membalas tatapan matanya maka dianggap orang tersebut mengelak atau tidak jujur. Sedangkan pada budaya dengan konteks tinggi,seperti di Asia dan Amerika Latin, dengan mempertahankan tatapan mata kebawah merupakan tanda penghargaan atau penghormatan. Sebaliknya menatap mata langsung dapat dianggap sebagai bentuk ketidak sopanan.

3. Bahasa tubuh

Bahasa tubuh bisa membantu mengklarifikasi pesan-pesan yang membingungkan. Namun dalam perbedaan antar budaya bahasa tubuh dapat memberikan pengertian yang berbeda. Misalnya, dalam budaya dengan konteks yang rendah mengang kat kaki ke atas meja merupakan hal yang biasa namun dalam budaya yang konteks budayanya tinggi hal itu dianggap sebagai bentuk ketidaksopanan atau penghinaan.

Perbedaan bahasa tubuh lainnya, misalnya ekspresi wajah, perilaku sentuhan, dan cara bagaimana seseorang mengucap kan salam. Jika kitaperhatikan seorang India akan menggeleng kan kepalanya saat ia mengatakan “ya”. Gelengan kepala di kebanyakan budaya lain diartikan sebagai tanda “tidak”. Cara seseorang bersalaman juga akan menunjuk kan perbedaan budaya yang nyata. Di Indonesia jabat tangan yang sopan dilakukan dengan kedua belah tangan secara halus. Di barat jabat tangan yang baik yang menunjukkan persahabatan dilakukan secara erat. Jabat tangan yang kurang erat diartikan sebagai bentuk kekasaran atau penolakan.

Perilaku sentuhan juga bisa berbeda dalam suatu budaya dengan budaya yang lain. Pelukan antara pria dan wanita untuk menunjukkan keakraban atau kegembiraan merupakan hal yang diterima secara umum, meskipun mereka bukan sepasang kekasih atau suami istri. Di budaya lain, perilaku demikian dapat dianggap sebagai hal yang tidak biasa atau tidak wajar

Tanda-tanda non-verbal dalam komunikasi antar budaya harus diperhati kan secara cermat, supaya tidak terjadi kebingungan atau salah paham.

You May Also Like

About the Author: Ngabdul Manan