Biodata Humphry Davy Penemu Kalium, Kalsium, Natrium, Barium, Boron

Biodata Humphry Davy Penemu Kalium, Kalsium, Natrium, Barium, Boron

Hai sobat biodata, kali ini kami akan bagikan biodata Humphry Davy seorang penemu kalium, kalsium, natrium, barium, boron. Penasaran ingin tahu tentang penemu kalium, kalsium, natrium, barium, boron, simak penjelasannya berikut ini.

Humphry Davy ialah seorang ahli kimia asal Inggris. Dia lahir pada tanggal 17 Desember 1778 di Penzance, Cornwall, Inggris, dan meninggal di Jenewa pada tanggal 29 Mei 1829. Davy adalah seorang ahli kimia dan penemu  Kalium, Kalsium, Natrium, Barium, Boron.

Ketika tahun 1794 saat ayahnya meninggal, sebagai anak tertua Davy bertanggung jawab terhadap keluarganya dan magang di sebuah apotek di wilayah Penzance dan mulai mempersiapkan kariernya di bidang kedokteran.

Awal kariernya dimulai ketika Davy menjadi guru besar Royal Institute di London (salah satu muridnya yang terkenal adalah Faraday), dan menemukan banyak unsur kimia antara tahun 1802 sampai1813.

Selain itu, dia juga menemukan senyawa-senyawa kimia. Pada tahun 1807, dia berhasil memisahkan antara unsur kalium dengan natrium. Dilanjut pada tahun berikutnya, yakni 1808, dia mampu memisahkan antara kalium, strontium, dan barium melalui elektrolisis pada elektroda air raksa.

Dia juga yang menemukan lampu Davy yang aman digunakan untuk pertambangan. Berzelius menyebut Kuliah Bakerian Davy tahun 1806 bertajuk On Some Chemical Agencies of Electricity “salah satu memoar terbaik yang pernah memperkaya teori kimia.”

Pada tahun 1820, Humphry Davy diangkat menjadi presiden Royal Society. Davy merupakan salah satu eksponen (orang yang menjabarkan) terbesar dalam bidang metode ilmiah.

Baca Juga :  Biodata Maria Gaetana Agnesi, Matematikawati Italia

Penemuan elemen baru 

Humphry Davy adalah pelopor dalam bidang elektrolisis menggunakan tumpukan volta untuk membagi senyawa umum dan dengan demikian mempersiapkan banyak elemen baru.

Davy melanjutkan elektrolisis garam cair dan menemukan beberapa logam baru, termasuk unsur natrium dan kalium, sangat reaktif yang dikenal sebagai logam alkali.

Davy menemukan kalium pada tahun 1807, menurunkannya dari potasium kaustik (KOH). Sebelum abad ke-19, tidak ada perbedaan antara potassium dan sodium. Kalium adalah logam pertama yang diisolasi dengan elektrolisis. Davy mengisolasi natrium di tahun yang sama dengan melewatkan arus listrik melalui sodium hidroksida cair.

Penemuan kalsium, magnesium, strontium dan barium

Pada tahun 1808, Davy melakukan serangkaian eksperimen elektrolisis lebih lanjut pada tanah alkali termasuk jeruk nipis, magnesia, strontites dan barytes. Pada awal Juni, Davy menerima surat dari ahli kimia Berzelius Swedia yang mengklaim bahwa dia, bersama dengan Dr. Pontin, telah berhasil memperoleh amalgam kalsium dan barium dengan elektrolisis kapur dan bariton menggunakan katoda merkuri.

Davy berhasil mengulangi eksperimen ini dengan segera dan memperluas metode Berzelius ke strontites dan magnesia. Davy mencatat bahwa sementara amalgam ini teroksidasi hanya dalam beberapa menit saat terpapar udara, mereka dapat diawetkan untuk waktu yang lama ketika terendam dalam nafta sebelum ditutupi dengan kulit putih.

Pada tanggal 30 Juni 1808 Davy melaporkan kepada Royal Society bahwa dia telah berhasil mengisolasi empat logam baru yang diberi nama barium, kalsium, strontium dan magnium (lalu diubah menjadi magnesium) yang kemudian dipublikasikan dalam Transaksi Filosofis.

Meskipun Davy mengakui bahwa magnium adalah nama yang “tidak diragukan lagi tidak pantas”, dia berpendapat bahwa nama magnesium yang lebih tepat sudah diterapkan pada mangan metalik dan ingin menghindari pembuatan istilah yang samar-samar. Pengamatan yang dikumpulkan dari eksperimen ini juga menyebabkan Davy mengisolasi boron pada tahun 1809.

Baca Juga :  Jawaban Bacaan Sejarah Termos Kelas 5 Tema 6

Penemuan klorin

Klor ditemukan pada tahun 1774 oleh ahli kimia Swedia Carl Wilhelm Scheele, yang menyebutnya “asam kelautan dephlogisticated” dan secara keliru mengira mengandung oksigen. Davy menunjukkan bahwa asam zat Scheele, yang disebut pada asam oksimuriatik, tidak mengandung oksigen.

Penemuan ini mengubah definisi asam Lavoisier sebagai senyawa oksigen. Pada tahun 1810, klorin diberi nama saat ini oleh Humphry Davy, yang menegaskan bahwa klorin sebenarnya adalah unsur. Nama klorin, dipilih oleh Davy untuk “salah satu sifat yang jelas dan khas warnanya”, berasal dari bahasa Yunani χλωρος (chlosros), yang berarti kuning hijau.

Penutup

Itulah biodata Humphry Davy seorang penemu kalium, kalsium, natrium, barium, boron. Semoga bisa menambah pengetahuan dan bermanfaat bagi sobat biodata sekalian.

sumber : https://en.wikipedia.org/wiki/Humphry_Davy & Blog Penemu