Biodata Jöns Jacob Berzelius Ahli Kimia Asal Swedia

Biodata Jöns Jacob Berzelius Ahli Kimia Asal Swedia

Hai sobat biodata, kali ini kami akan bagikan biodata Jöns Jacob Berzelius seorang ahli kimia asal Swedia. Penasaran ingin tahu tentang seorang ahli kimia asal Swedia ini, simak penjelasannya berikut ini.

Biodata Jöns Jacob Berzelius :

  • Tanggal lahir20 Agustus 1779 Väversunda, Östergötland , Swedia
  • Meninggal : 7 Agustus 1848 (umur 68) Stockholm , Swedia
  • KebangsaanSwedia
  • Bidang : Kimia
  • Lembaga : Karolinska Institute
  • Alma materUniversitas Uppsala
  • Penghargaan terkemuka : Medali Copley (1836)

 

Jöns Jacob Berzelius adalah seorang ahli kimia berkebangsaan Swedia. Berzelius dianggap, bersama dengan Robert Boyle , John Dalton , dan Antoine Lavoisier , menjadi salah satu pendiri modern kimia.

Berzelius memulai karirnya sebagai dokter tetapi penelitian dalam kimia fisik yang penting berlangsung dalam pengembangan subjek. Ia terutama terkenal karena tekadnya berat atom, eksperimennya menyebabkan gambaran yang lebih lengkap tentang prinsip-prinsip stoikiometri, atau bidang kimia menggabungkan proporsi.

Pada tahun 1803 Berzelius menunjukkan kekuatan sebuah sel elektrokimia untuk menguraikan bahan kimia menjadi pasangan konstituen elektrik berlawanan. Kerja Berzelius dengan bobot atom dan teori dualisme elektrokimia menyebabkan pengembangan tentang sistem modern notasi rumus kimia yang bisa menggambarkan komposisi senyawa setiap baik secara kualitatif (dengan menunjukkan bahan yang elektrokimia menentang) dan kuantitatif (dengan menunjukkan proporsi di mana bahan-bahan yang bersatu).

Sistemnya disingkat nama-nama Latin unsur dengan satu atau dua huruf dan diterapkan superscripts untuk menunjuk jumlah atom dari setiap elemen hadir dalam kedua bahan asam dan dasar.

Baca Juga :  Biodata Stephen Hales Penemu Ventilator, Palung Pneumatik dan Bedah Forceps

Berzelius sendiri ditemukan dan diisolasi beberapa baru elemen, termasuk cerium (1803) dan thorium (1828). Bunga Berzelius di mineralogi juga dibina analisis dan persiapan senyawa baru ini dan unsur-unsur lain nya.

Jöns Berzelius adalah seorang empiris yang ketat dan bersikeras bahwa setiap teori baru konsisten dengan jumlah pengetahuan kimia. Berzelius mengembangkan teknik analisis klasik, dan diselidiki isomer dan katalisis , fenomena yang berutang nama mereka kepadanya.

Berzelius menjadi anggota dari Royal Swedish Academy of Sciences pada tahun 1808 dan menjabat dari tahun 1818 sebagai fungsionaris utamanya, sekretaris abadi. Berzelius dikenal di Swedia sebagai “Bapa dari Swedia Kimia”. Berzelius Day dirayakan pada tanggal 20 Agustus untuk menghormati jasanya.

Biografi

Jöns Jacob Berzelius lahir di Väversunda di Östergötland, Swedia pada tanggal 20 Agustus 1779. Berzelius kehilangan kedua orang tuanya pada usia dini. Kerabat di Linköping merawatnya, dan di sana ia menghadiri sekolah saat ini dikenal sebagai Katedralskolan.

Berzelius lalu terdaftar di Universitas Uppsala di mana dia belajar profesi dokter tahun 1796 hingga 1801, Anders Gustaf Ekeberg, penemu tantalum, mengajarinya kimia. Berzelius bekerja sebagai magang di apotek dan dengan seorang dokter di Medevi mata air mineral.

Selama ini ia melakukan analisis dari mata air. Untuk penelitian medis, Berzelius meneliti pengaruh arus galvanik pada beberapa penyakit dan lulus sebagai MD pada tahun 1802. Berzelius bekerja sebagai dokter dekat Stockholm sampai tambang pemilik Wilhelm Hisinger menemukan kemampuan analitis dan memberinya laboratorium.

Antara 1808 dan 1836, Berzelius bekerja sama dengan Anna Sundstrom , yang bertindak sebagai asistennya. Pada tahun 1807 Berzelius diangkat sebagai profesor dalam kimia dan farmasi di Karolinska Institute.

Baca Juga :  Biodata Yoshitada Minami Penemu Penanak Nasi Listrik / Rice Cooker Pertama Kali

Pada tahun 1808, Berzelius terpilih sebagai anggota dari Royal Swedish Academy of Sciences. Pada saat ini, Akademi telah stagnan selama beberapa tahun, sejak era romantisme di Swedia telah menyebabkan bunga yang dalam ilmu.

Pada tahun 1818, Berzelius terpilih sebagai sekretaris Academy, dan memegang jabatan sampai tahun 1848. Berzelius terpilih sebagai anggota Kehormatan Negeri American Academy of Arts dan Ilmu pada tahun 1822.

pada tahun 1827 Berzelius menjadi koresponden dari Royal Institute of Belanda, dan pada tahun 1830 anggota asosiasi. Pada tahun 1837, ia terpilih menjadi anggota Akademi Swedia.

Prestasi

Hukum perbandingan tetap

Tidak lama setelah tiba ke Stockholm ia menulis buku teks kimia bagi mahasiswa kedokteran. Pada tahun 1818 ia menyusun tabel berat atom relatif, di mana oksigen ditetapkan untuk 100, dan yang mencakup semua unsur yang dikenal pada saat itu.

Karya ini memberikan bukti yang mendukung teori atom yang dikemukakan oleh John Dalton : bahwa senyawa kimia anorganik yang terdiri dari atom dikombinasikan dalam seluruh jumlah.

Notasi kimia

Dalam rangka membantu eksperimennya, ia mengembangkan sistem notasi kimia di mana elemen diberi label sederhana seperti ksigen ditulis sebagai O, atau Fe untuk besi -dengan proporsi dicatat oleh angka. Ini adalah sistem yang sama digunakan saat ini, satu-satunya perbedaan adalah bahwa bukan jumlah subskrip digunakan saat ini (misalnya, H2O), Berzelius menggunakan superscript (H2O).

Penemuan unsur

Jöns Jacob Berzelius menemukan beberapa unsur kimia, seperti: silikon, selenium, thorium, dan serium. Siswa yang bekerja di laboratorium Berzelius juga menemukan lithium dan vanadium.

Istilah kimia baru

Berzelius memperkenalkan istilah kimia “katalisis”, “polimer”, “isomer”, dan”alotrop”, meskipun definisi aslinya berbeda secara dramatis dari penggunaan modern. Sebagai contoh, ia menciptakan istilah “polimer” pada tahun 1833 untuk menggambarkan senyawa organik yang berbagi identik rumus empiris tetapi berbeda dalam berat molekul keseluruhan, lebih besar dari senyawa yang digambarkan sebagai “polimer” yang terkecil.

Baca Juga :  Biodata Hermann von Fehling Penemu Larutan Penguji Kandungan Glukosa

Dengan lama digantikan, definisi pra-struktural ini, glukosa (C6H12O6) dipandang sebagai polimer formaldehida (CH2O). Berzelius juga mengembangkan dualisme elektrokimia.

Biologi

Berzelius dipengaruhi biologi juga. Dia adalah orang pertama yang membuat perbedaan antara senyawa organik (yang mengandung karbon), dan senyawa anorganik. Secara khusus, ia menyarankan Gerardus Johannes Mulder dalam bukunya analisis unsur senyawa organik seperti kopi, teh, dan berbagai protein.

Istilah “protein” itu sendiri diciptakan oleh Berzelius, setelah Mulder mengamati bahwa semua protein tampaknya memiliki rumus empiris sama dan sampai pada kesimpulan yang salah bahwa mereka mungkin terdiri dari satu jenis (sangat besar) molekul.

Hubungan dengan para ilmuwan lain

Berzelius adalah seorang koresponden produktif dengan para ilmuwan terkemuka seperti Gerardus Johannes Mulder, Claude Louis Berthollet, Humphry Davy, Friedrich Wöhler dan Eilhard Mitscherlich.

Setelah menyangkal klorin yang merupakan elemen (yang diusulkan oleh Humphry Davy pada tahun 1810) untuk beberapa waktu, sengketa itu berakhir dengan ditemukannya yodium pada tahun 1812.

Kehidupan pribadi dan kematian

Pada tahun 1818 Berzelius dimuliakan oleh Raja Carl XIV Johan, pada tahun 1835, pada usia 56 tahun, ia menikah dengan Elisabeth Poppius, putri 24 tahun dari seorang menteri kabinet Swedia, dan pada tahun yang sama diangkat menjadi friherre.

Jöns Jacob Berzelius meninggal pada tanggal 7 Agustus 1848 pada umur 68 tahun di rumahnya, Stockholm, di mana ia telah tinggal sejak tahun 1806.

Penutup

Demikian tadi biodata Jöns Jacob Berzelius seorang ahli kimia asal Swedia. Semoga bisa menambah pengetahuan dan bermanfaat bagi sobat biodata sekalian.

sumber : en.wikipedia.org