Biodata Karl Ernst Claus Penemu Unsur Kimia Ruthenium

Biodata Karl Ernst Claus Penemu Unsur Kimia Ruthenium

Hai sobat biodata, kali ini kami akan bagikan biodata Karl Ernst Claus seorang penemu unsur kimia ruthenium. Penasaran ingin tahu tentang penemu unsur kimia ruthenium, simak penjelasannya berikut ini.

Karl Ernst Claus adalah seorang ahli kimia dan naturalis Baltik dari Jerman. Claus adalah seorang profesor di Kazan State University dan anggota Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia. Claus dikenal sebagai ahli kimia dan penemu unsur kimia ruthenium, ia dikenal juga sebagai salah satu ilmuwan pertama yang menerapkan metode kuantitatif dalam botani.

Karl Ernst Claus lahir pada tanggal 23 Januari 1796 di Dorpat (Tartu), Livonia, Rusia, sebagai anak seorang pelukis. Pada usia empat tahun, Claus kehilangan ayahnya dan dua tahun kemudian menjadi yatim piatu. Pada tahun 1810, Claus pindah ke Saint Petersburg dan mulai bekerja sebagai asisten di apotek.

Meskipun Claus belum mendapatkan pendidikan formal, pada usia 21, Claus berhasil lulus ujian State di apoteker di Akademi Kedokteran Militer St. Petersburg, menjadi apoteker termuda di Rusia saat itu. Lalu pada tahun 1826, Claus mendirikan apoteknya sendiri di Kazan.

Pada tahun 1821, Claus menikah dengan Ernestine Bate yang ia kenal sejak masa mudanya. Mereka dikaruniai tiga anak.

Botani

Pada tahun 1827, Claus terlibat, sebagai asisten Eduard Friedrich Eversmann, dalam penelitian botani tentang stepa di sungai Ural dan Volga. Claus lalu menggunakan data yang terkumpul dalam karyanya “Flora der Wolgagegenden” (Flora Wilayah Volga).

Pada tahun 1834, ketika masih belajar di Universitas Tartu, Claus mengikuti perjalanan botani lain ke stepa trans-Volga – kali ini dengan profesor kimia Gebel. Hasil ekspedisi ini dipublikasikan pada tahun 1837 hingga 1838.

Baca Juga :  Biodata Udo Z. Karzi, Sastrawan Indonesia

Klausul penulis standar Claus digunakan untuk menunjukkan individu ini sebagai penulis saat mengutip nama botani.

Kimia 

Pada tahun 1828, saat Claus berusia 32 tahun, Claus memutuskan untuk melanjutkan pendidikannya di Universitas Tartu. Selama waktu belajarnya, pada tahun 1831, Claus mulai bekerja sebagai asisten di laboratorium kimia universitas.

Claus lulus pada tahun 1835, dan pada tahun 1837, mempertahankan tesis PhD-nya tentang fitokimia analitik (“Grundzüge der Analytischen Phytochemie”) di Universitas Tartu.

Pada tahun yang sama, Claus mendaftar di Akademi Bedah Medis St. Petersburg untuk mendapatkan posisi akademis dan memperoleh jabatan kepala laboratorium kimia di Universitas Negeri Kazan.

Pada tahun 1839, Claus mempertahankan tesis habilitasi tentang pemisahan mineral di perairan mineral dan diangkat menjadi asisten profesor. Claus menjadi profesor penuh di bidang kimia pada tahun 1844.

Penemuan Ruthenium 

Rutenium adalah unsur kimia dengan simbol Ru dan nomor atom 44. Ini adalah logam transisi langka milik kelompok platinum dari tabel periodik. Seperti logam lain dari kelompok platina, rutenium tidak aktif terhadap kebanyakan bahan kimia lainnya.

Pada tahun 1840, Claus, menerima sejumlah besar sampel bijih platinum untuk studinya dari Saint Petersburg Mint dan mulai mengerjakan kimia dan isolasi logam mulia, khususnya rodium, iridium, osmium, dan pada tingkat yang lebih rendah, paladium dan platinum.

Pada tahun 1844, Claus menemukan unsur kimia baru, yang dinamai rutenium setelah Ruthenia, nama Latin Rus.
Claus berhasil tidak hanya untuk mengisolasi rutenium, tapi juga menentukan berat atom dan sifat kimianya.

Claus mencatat kesamaan sifat kimia ruthenium, rhodium, paladium dan platinum dan dengan cermat mendokumentasikan hasilnya. Untuk penemuan ini, Claus dianugerahi Hadiah Demidov dari 5.000 rubel (yang banyak membantu keuangan untuk keluarga besarnya).

Baca Juga :  Biodata Julius Lothar von Meyer Penemu Tabel Periodik

Claus mengirim sampel elemen baru untuk analisis ke Jöns Jakob Berzelius  yang merupakan salah satu ilmuwan paling terkenal di bidang elemen baru, dan dengan demikian diketahui ilmuwan Eropa.

Kesehatan dan Akhir hayat

Karl Ernst Claus dikenal karena sikap lalai terhadap kesehatannya. Claus sering mencicipi bahan kimia dan senyawa baru dan menguji kekuatan asam dengan mencelupkan jari ke dalamnya dan menyentuh lidahnya dengan itu.

Begitu dia membakar mulutnya dengan keras saat mencicipi salah satu senyawa rutenium baru yang telah disintesisnya. Ketika Claus mengisolasi osmium tetroxide, bahan kimia yang agak beracun, Claus menggambarkan rasanya sebagai zat dan sejenis lada.

Pada bulan April 1845, Claus diracuni oleh uap osmium tetroxide dan harus berhenti bekerja selama dua minggu. Pada tahun 1852, Klaus pindah dari Kazan kembali ke Universitas Tartu dan mengambil posisi sebagai profesor di bidang farmasi.

Karl Ernst Claus meninggal di Tartu pada tanggal 24 Maret 1864 pada usia 68 tahun.

Penutup

Itulah biodata Karl Ernst Claus seorang penemu unsur kimia ruthenium. Semoga dapat menambah pengetahuan dan bermanfaat bagi sobat biodata sekalian.

sumber : https://en.wikipedia.org/wiki/Karl_Ernst_Claus

 

 

You May Also Like

About the Author: Afnan Rafiski