Biodata Wilhelm Conrad Röntgen Penemu Sinar X

Biodata Wilhelm Conrad Röntgen Penemu Sinar X

Hai sobat biodata, kali ini kami akan bagikan biodata Wilhelm Conrad Röntgen seorang penemu sinar X. Penasaran ingin tahu tentang penemu sinar X, simak penjelasannya berikut ini.

Biodata Wilhelm Conrad Röntgen :

  • Lahir  : 27 Maret 1845 Lennep, Prusia
  • Meninggal 10 Februari 1923 (umur 77) Munich, Jerman
  • KebangsaanJerman
  • BidangFisikawan
  • InstitusiUniversitas Strassburg, Hohenheim, Universitas Giessen, Universitas Würzburg, Universitas Munich
  • Alma materETH Zurich, Universitas Zürich
  • Pembimbing doktoral  : August Kundt
  • Mahasiswa doktoralHerman March, Abram Ioffe
  • Dikenal atas : penemu sinar X
  • Penghargaan Nobel prize winner.svg Nobel Fisika tahun 1901

Wilhelm Conrad Röntgen adalah seorang ilmuwan asal Jerman, yang terkenal karena penemuan sinar-X dan penerima Hadiah Nobel Fisika pertama.

Röntgen adalah anak tunggal, lahir pada tanggal 27 Maret 1845 di Lennep, Prusia  dari seorang pedagang kain. Sebagai seorang anak dia tidak menunjukkan bakat luar biasa terhadap sains, meskipun dia sangat menyukai alam dan suka menjelajahi alam bebas.

Röntgen menghadiri sekolah berasrama di masa mudanya, dan pada tahun 1862 dia bergabung dengan sekolah teknik di Utrecht. Tapi, dia dikeluarkan secara tidak adil dari sana, dan kemudian pada tahun 1865 Röntgen  bergabung dengan Politeknik di Zurich dengan lulus ujian masuk dan terdaftar di sana sebagai mahasiswa teknik mesin.

Pada tahun 1869 Röntgen lulus dengan gelar Ph.D. dari universitas Zurich. Dia sangat dipengaruhi oleh karya Clausius dan Kundt, dan pergi ke Würzburg dan kemudian ke Strasbourg untuk bekerja dengan Kundt.

Röntgen memegang sejumlah posisi pengajar termasuk Dosen di Universitas Strasbourg, Profesor di Akademi Pertanian di Hohenheim, Profesor Fisika di Strasbourg, Ketua Fisika di Universitas Giessen, Profesor di Universitas Würzburg dan Ketua Fisika di Universitas Munich (posisi yang dia terima pada tahun 1900 dan dipertahankan sampai akhir karirnya).

Baca Juga :  Biodata John Henry Poynting Penemu Efek Poynting di torsi

Röntgen juga menolak beberapa posisi mengajar termasuk di Universitas Jena pada tahun 1886, Universitas Utrecht pada tahun 1888 dan Ketua Fisika di Universitas Leipzig pada tahun 1899.

Röntgen melakukan penelitian di beberapa bidang termasuk konduktivitas termal kristal, bagaimana berbagai cairan bereaksi terhadap tekanan dan suhu dan kompresi air dan berbagai cairan lainnya tetapi klaim utamanya yang terkenal adalah penemuan sinar-X (juga kadang-kadang dikenal sebagai sinar Röntgen) pada tahun 1895.

Wilhelm Röntgen melakukan percobaan dengan melewatkan arus listrik melalui gas di tekanan yang sangat rendah. Selama eksperimennya, dia memperhatikan bahwa meskipun ruangan itu gelap dan tabungnya dilapisi karbon hitam, sebuah layar yang dilapisi dengan bahan fluoresen sedang menyala.

Dengan menempatkan pelat foto di ujung lainnya, Röntgen dapat menangkap gambar yang sedang diterangi oleh sinar yang tidak diketahui ini. Karena Rontgen tidak menyadari sifat sinar-sinar ini, dia menyebutnya sinar-X.

Foto rontgen pertama yang diambil adalah gambar tangan istri Rontgen. Ketika dia melihat gambar itu, dia berseru bahwa dia telah melihat kematiannya sendiri.

Penemuan Rontgen adalah kemajuan yang luar biasa di bidang kedokteran karena itu berarti memungkinkan untuk melihat ke dalam tubuh manusia tanpa harus benar-benar memotongnya dan melakukan pembedahan.

Pada tahun 1901, Röntgen dianugerahi Hadiah Nobel Fisika pertama untuk penemuannya yang luar biasa. Dia menerbitkan tiga makalah tentang subjek dan mengawasi pembentukan departemen radiologi pertama di Glasgow Royal Infirmary.

Kepala Departemen ini adalah Dr. John Macintyre dan dia menghasilkan sejumlah gambar penting seperti koin yang tersangkut di tenggorokan anak dan gambar batu ginjal.

Sinar-X juga difugsikan untuk membuat diagnosis medis, misalnya, Dr. Hall Edwards adalah orang pertama yang melakukannya setelah dia menemukan jarum tertancap di tangan seorang wanita dengan melakukan sinar-X di telapak tangannya.

Baca Juga :  Biodata Sri Susuhunan Pakubuwana X

Belakangan diketahui bahwa paparan sinar-X yang terlalu sering bisa berbahaya dan selanjutnya, tindakan perlindungan diambil untuk melindungi dokter dan pasien.

Wilhelm Röntgen tidak pernah mematenkan penemuannya dan bahkan menyumbangkan uang dari penghargaannya ke Universitas Würzburg. Wilhelm Röntgen menikah dengan Anna Bertha Ludwig dan mengadopsi putri saudara laki-lakinya sebagai anaknya sendiri.

Menjelang akhir hidupnya dia jatuh miskin dan ketika dia meninggal pada tahun 1923, barang-barang pribadinya dan korespondensi ilmiah dihancurkan sesuai instruksi yang diberikan dalam surat wasiatnya.

Penutup

Itulah biodata Wilhelm Conrad Röntgen seorang penemu sinar X. Semoga bisa menambah pengetahuan dan bermanfaat bagi sobat biodata sekalian.

sumber : https://www.famousscientists.org/

You May Also Like

About the Author: Afnan Rafiski