Biodata Carl Wilhelm Scheele Penemu Oksigen

Biodata Carl Wilhelm Scheele Penemu Oksigen

Hai sobat biodata, kali ini kami akan bagikan biodata Carl Wilhelm Scheele seorang penemu Oksigen. Penasaran ingin tahu tentang penemu oksigen, simak penjelasannya berikut ini.

Biodata Carl Wilhelm Scheele :

  • Lahir : 9 Desember 1742 Stralsund, Swedia Pomerania, (sekarang Jerman)
  • Meninggal : 21 Mei 1786 (umur 43) Koping, Swedia
  • Kebangsaan : Jerman – Swedia
  • Orang tua : Scheele Joachim dan Margaretha Eleanore Warnekros
  • Bidang : Kimia
  • Dikenal atas Menemukan oksigen (independen), molibdenum, tungsten, klorin, dan banyak lagi.

Carl Wilhelm Scheele adalah seorang ahli farmasi asal Swedia yang menemukan oksigen pada tahun 1771, tetapi penemuan ini tidak banyak dikenal. Oksigen kemudian diperkenalkan kembali oleh Joseph Priestley. Oksigen diberi nama oleh Antoine Laurent Lavoisier pada tahun 1774.

Dia membuat sejumlah penemuan kimia sebelum orang lain yang diberikan kredit. Sebagai contoh, Scheele menemukan oksigen (meskipun Joseph Priestley mempublikasikan penemuannya), dan mengidentifikasi molibdenum, tungsten, barium, hidrogen, dan klorin sebelum Humphry Davy.

Scheele lebih suka berbicara bahasa Jerman ke Swedia selama hidupnya, dan bahasa Jerman telah umum digunakan di antara apoteker Swedia.

Kehidupan awal

Scheele lahir di Stralsund, di Pomerania Barat, pada saat itu bagian dari Swedia, pada 9 Desember 1742. Ayah bernama Scheele Joachim, berprofesi sebagai seorang pedagang gandum dan b!r dari keluarga Jerman dihormati. Ibunya bernama Margaretha Eleanore Warnekros.

Pada 1765 Scheele bekerja di bawah apoteker progresif dan informasi dengan baik, CM Kjellstrom di Malmö , dan berkenalan dengan Anders Jahan Retzius , dosen di Universitas Lund dan kemudian seorang profesor kimia di Stockholm.

Baca Juga :  Biodata Heinrich Rudolf Hertz Penemu Electric Charge Jump

Scheele tiba di Stockholm antara tahun 1767 dan 1769 dan bekerja sebagai apoteker. Selama masa ini, Scheele menemukan asam tartaric, dan dengan temannya Retzius, mempelajari hubungan kapur untuk kalsium karbonat.

Sementara di ibukota, Scheele juga berkenalan dengan banyak tokoh-tokoh, seperti Abraham, Peter Jonas Bergius, Bengt Bergius dan Carl von Friedreich Schultzenheim.

Pada musim gugur tahun 1770 Scheele menjadi direktur laboratorium farmasi besar Locke, di Uppsala (sekitar 40 km sebelah utara dari Stockholm). Laboratorium menyediakan bahan kimia untuk profesor kimia Torbern Bergman, dan persahabatan yang dikembangkan setelah Scheele menganalisis reaksi yang Bergman dan asistennya Johan Gottlieb Gahn tidak bisa menyelesaikan.

Reaksi itu antara sendawa meleleh dan asam asetat, menghasilkan uap berwarna merah. Studi lebih lanjut dari reaksi ini kemudian menyebabkan penemuan oksigen Scheele. Berdasarkan persahabatan ini dan rasa hormat, Scheele diberikan penggunaan laboratorium Bergman secara cuma-cuma.

Pada tahun 1774 Scheele dinominasikan oleh Peter Jonas Bergius menjadi anggota dari Royal Swedish Academy of Sciences dan terpilih pada tanggal 4 Februari 1775.

Teori sebelum Scheele

Ketika Scheele menemukan oksigen , dia menyebutnya “udara api” karena mendukung pembakaran, tetapi dia menjelaskan oksigen dengan menggunakan istilah phlogistical karena dia tidak percaya bahwa penemuan dibantah teori phlogiston.

Sebelum Scheele membuat penemuan oksigen, dia telah belajar udara. Air dianggap unsur yang membentuk lingkungan di mana reaksi kimia berlangsung tapi tidak mengganggu reaksi.

Penyelidikan Scheele tentang  udara memungkinkan dia untuk menyimpulkan bahwa udara adalah campuran dari “udara api” dan “udara kotor;” dengan kata lain, campuran dua gas.

Scheele melakukan berbagai eksperimen di mana dia membakar zat-zat seperti sendawa (potasium nitrat), mangan dioksida, nitrat logam berat, karbonat perak dan oksida merkuri.

Baca Juga :  Harga Emas Hari Ini Rabu 27 Juli 2022

Dalam semua eksperimen ini, dia mengisolasi gas dengan sifat yang sama: “udara api,” yang dia yakini dikombinasikan dengan phlogiston bahan yang akan dilepaskan selama reaksi melepaskan panas.

Unsur-unsur baru dan senyawa

Selain pengakuan untuk penemuan oksigen, Scheele berpendapat telah menemukan unsur-unsur kimia lain seperti barium (1774), mangan (1774),  molibdenum (1778), dan tungsten (1781), serta beberapa senyawa kimia, termasuk asam sitrat, asam laktat, gliserol, hidrogen sianida (juga dikenal, dalam larutan berair, asam prussic), hidrogen fluorida, dan hidrogen sulfida (1777).

Scheele juga menemukan proses yang sama dengan pasteurisasi, bersama dengan cara memproduksi secara massal fosfor (1769), yang mengarahkan Swedia untuk menjadi salah satu produsen terkemuka di dunia.

Scheele membuat satu penemuan ilmiah yang sangat penting lainnya pada tahun 1774, bisa dibilang lebih revolusioner daripada isolasi nya oksigen.

Dia mengidentifikasi kapur, silika, dan zat besi dalam spesimen pyrolusite (murni mangan dioksida) yang diberikan kepadanya oleh temannya, Johann Gottlieb Gahn, tapi tidak bisa mengidentifikasi komponen tambahan (ini adalah mangan, yang diakui Scheele itu hadir sebagai unsur baru, tapi tidak bisa mengisolasi).

Saat Scheele memperlakukan pyrolusite dengan asam klorida selama mandi pasir hangat, gas kuning-hijau dengan bau yang kuat diproduksi. Dia menemukan bahwa gas itu tenggelam ke dasar botol terbuka dan lebih padat daripada udara biasa.

Dia juga mencatat bahwa gas itu tidak larut dalam air. Ternyata gabus warna kuning dan menghapus semua warna dari basah, biru lakmus kertas dan beberapa bunga. Dia menyebut gas ini dengan kemampuan pemutihan, “dephlogisticated asam muriatic” (asam klorida dephlogisticated, atau asam klorida teroksidasi). Akhirnya,Humphry Davy menamainya gas klorin.

Pemutihan sifat klorin yang akhirnya berubah menjadi sebuah industri oleh Berzelius, dan menjadi dasar dari industri kedua desinfeksi dan deodorisasi jaringan membusuk dan luka (termasuk luka pada manusia yang tinggal) di tangan Labarraque , dengan tahun 1824.

Baca Juga :  Biodata Philo Farnsworth Penemu Sistem Televisi Elektronik

Kematian

Pada musim gugur 1785, Scheele mulai menderita gejala yang digambarkan sebagai penyakit ginjal. Pada awal 1786, dia juga mengidap penyakit kulit, yang dikombinasikan dengan masalah ginjal.

Carl Wilhelm Scheele meninggal pada tanggal 21 Mei 1786 saat berusia 43 tahun di rumahnya di koping. Dokter mengatakan bahwa dia meninggal karena keracunan merkuri.

Penutup

Itulah biodata Carl Wilhelm Scheele seorang penemu Oksigen. Semoga bisa menambah pengetahuan dan bermanfaat bagi sobat biodata sekalian.

sumber : wikipedia.org