Biodata Frederick William Herschel Penemu Planet Uranus

Biodata Frederick William Herschel Penemu Planet Uranus

Hai sobat biodata, kali ini kami akan bagikan biodata Frederick William Herschel seorang penemu planet Uranus. Penasaran ingin tahu tentang seorang penemu planet Uranus, simak penjelasannya berikut ini.

Sir Frederick William Herschel (lahir di Hannover, 15 November 1738 – meninggal di Slough, 25 Agustus 1822 pada umur 83 tahun) adalah seorang astronom dan komponis kelahiran Jerman-Inggris yang terkenal karena menemukan planet Uranus. Herschel juga menemukan radiasi inframerah dan melakukan penemuan lainnya dalam bidang astronomi.

Herschel membangun teleskop besar yang pertama pada tahun 1774, setelah itu ia menghabiskan sembilan tahun melakukan survei langit untuk menyelidiki bintang ganda. Kekuatan teleskop Herschel mengungkapkan bahwa nebula di katalog Messier adalah kelompok bintang.

Herschel menerbitkan katalog nebula pada tahun 1802 (2.500 objek) dan pada tahun 1820 (5.000 objek). Dalam perjalanan pengamatan pada tanggal 13 Maret 1781 ia menyadari bahwa salah satu benda angkasa yang telah diamati adalah bukan bintang, tapi sebuah planet, Uranus.

Ini adalah planet pertama yang ditemukan sejak jaman dahulu dan menjadikan Herschel menjadi terkenal. Sebagai hasil dari penemuan ini, George III mengangkatnya menjadi Court Astronomer. Dia terpilih sebagai Fellow dari Royal Society dan hibah yang disediakan untuk pembangunan teleskop baru.

Herschel mempelopori penggunaan spektrofotometri astronomi sebagai alat diagnostik, menggunakan prisma dan suhu peralatan pengukuran untuk mengukur distribusi panjang gelombang dari spektrum bintang.

Karya lainnya termasuk penentuan perbaikan dari periode rotasi Mars, penemuan bahwa kutub Mars bervariasi musiman, penemuan Titania dan Oberon (bulan Uranus) dan Enceladus dan Mimas (bulan dari Saturnus ).

Selain itu, Herschel menemukan radiasi inframerah. Herschel dibuat seorang Ksatria Kerajaan Guelphic Orde pada tahun 1816. Herschel adalah Presiden Royal Astronomical Society yang pertama ketika didirikan pada tahun 1820. Herschel meninggal pada bulan Agustus 1822, dan karyanya dilanjutkan oleh anaknya saja, John Herschel.

Baca Juga :  Biodata Dodong Djiwapraja, Penyair Indonesia

Penemuan Planet Uranus

Sir William Herschel mengamati sebuah planet (yang nantinya diberi nama Uranus) pada tanggal 13 Maret 1781 saat berada di taman di rumahnya di 19 New King Street di kota Bath, Somerset (sekarang Herschel Museum of Astronomy), namun mulanya melaporkannya (pada 26 April 1781) sebagai sebuah “komet”.
Herschel “melakukan serangkaian pengamatan terhadap paralaks pada bintang-bintang yang tetap”, menggunakan teleskop yang ia desain sendiri.
Herschel mencatat dalam jurnalnya “Pada kuartil dekat ζ Tauri … bisa merupakan bintang Nebula atau sebuah komet”. Pada tanggal 17 Maret, Herschel mencatat, “Aku mencari Komet atau Bintang Nebula itu dan menemukan bahwa ia adalah sebuah Komet, karena ia berubah letaknya”.
Ketika Herschel mempresentasikan penemuannya pada Royal Society, ia terus menegaskan bahwa dia telah menemukan sebuah komet sementara secara implisit membandingkannya pada planet.
Herschel memberitahu Astronomer Royal, Nevil Maskelyne, akan penemuannya dan menerima jawaban keheranan ini darinya pada tanggal 23 April: “Aku tidak tahu menyebutnya apa. Mungkin ia planet reguler yang bergerak pada orbit yang hampir melingkar pada Matahari karena Komet bergerak pada elips yang sangat eksentrik. Aku belum melihat koma atau ekor apapun padanya”.
Sementara Herschel secara hati-hati terus menggambarkan objek baru ini sebagai sebuah komet, para astronom lain sudah mulai menduga secara lain. Astronom Rusia Anders Johan Lexell memperkirakan jaraknya 18 kali jarak Matahari dari Bumi dan belum satu kometpun yang diamati dengan perihelion empat kali jarak Bumi-Matahari.
Astronom Berlin Johann Elert Bode mendeskripsikan penemuan Herschel sebagai “bintang bergerak yang dapat dianggap hingga sekarang ini objek tak diketahui mirip planet yang berkeliling di luar orbit Saturnus”. Bode menyimpulkan bahwa orbitnya yang hampir berbentuk lingkaran lebih mirip sebuah planet daripada komet.
Objek itu dengan segera diterima secara universal sebagai sebuah planet. Pada tahun 1783, Herschel sendiri mengakui fakta ini kepada direktur Royal Society Joseph Banks.
Herschel memutuskan untuk menamai objek itu Georgium Sidus (Bintangnya George), atau “Planet Georgian” untuk menghormati penyokong dirinya yang baru, Raja George III.
Nama yang diusulkan Herschel tidak populer di luar Britania dan beberapa alternatif segera diusulkan. Astronom Jérôme Lalande mengusulkan planet itu dinamai Herschel untuk menghormati penemunya. Namun, Bode, memilih Uranus, versi Latin dewa langit Yunani, Ouranos.
Bode berargumen bahwa seperti Saturnus yang merupakan ayah dari Jupiter, planet baru itu mesti diberi nama dari nama ayah Saturnus. Pada tahun 1789, kolega Bode dari Royal Academy, Martin Klaproth menamai unsur yang baru ditemukan dengan “uranium” untuk mendukung pilihan Bode.
Pada akhirnya, saran Bode menjadi yang paling luas digunakan dan menjadi universal pada 1850 saat HM Nautical Almanac Office, yang terakhir yang tidak menggunakannya, beralih dari menggunakan Georgium Sidus kepada Uranus.

Penutup

Itulah biodata Frederick William Herschel seorang penemu planet Uranus. Semoga bisa menambah pengetahuan dan bermanfaat bagi sobat biodata sekalian.

Baca Juga :  Biodata Friedrich August Kekule Penemu Struktur Benzena

sumber : Wikipedia