Biodata Henrich Focke Penemu Propulsi Poros Turbo

Biodata Henrich Focke Penemu Propulsi Poros Turbo

Hai sobat biodata, kali ini kami akan bagikan biodata Henrich Focke seorang penemu propulsi poros turbo. Penasaran ingin tahu tentang penemu propulsi poros turbo, simak penjelasannya berikut ini.

Biodata Henrich Focke :

Lahir : 8 Oktober 1890,Bremen, Jerman

Meninggal :  25 Februari 1979, Bremen, Jerman

Dikenal atas : penemuan propulsi poros turbo

 

Henrich Focke adalah seorang perintis penerbangan dari Bremen, Jerman. Focke juga merupakan pendiri perusahaan Focke-Wulf. Dia dikenal karena telah dikembangkan sistem propulsi poros turbo yang digunakan untuk sebagian besar helikopter di dunia.

Kehidupan awal

Henrich Focke Lahir di Bremen pada tanggal 8 Oktober 1890, Focke belajar di Hanover, di sana dia berteman dengan Georg Wulf pada tahun 1911. Pada tahun 1914, Focke dan Wulf mendaftar ke dinas militer, dan Focke ditangguhkan karena masalah jantung, namun akhirnya diterima menjadi seorang resimen infanteri.

Setelah ditugaskan di bagian depan Timur, Focke dipindahkan ke Imperial German Army Air Service.
Focke lulus pada tahun 1920 sebagai Dipl-Ing (MS) dengan perbedaan.

Pekerjaan pertamanya adalah dengan Perusahaan Francke Bremen sebagai perancang sistem air-gas. Pada saat yang sama Focke melanjutkan eksperimen aeronautika, Focke dan Wulf membangun mesin baru A VII dari A VI.

Focke-Wulf dan Focke-Achgelis

Pada tahun 1923, bersama Wulf dan Dr Werner Naumann, Focke mendirikan Focke-Wulf Flugzeugbau GmbH-. Wulf meninggal dalam kecelakaan tahun 1927 di F19 “Ente” canard monoplane.

Pada tahun 1930 Focke ditawari posisi di Danzig Institute of Technology, tetapi Focke menolaknya. Pada tahun 1931 kota Bremen Focke diberikan gelar Profesor. Pada tahun yang sama, Focke-Wulf bergabung dengan  perusahaanAlbatros Flugzeugwerke.

Baca Juga :  Biodata John von Neumann Penemu Struktur dan Arsitektur Mesin Von Neumann

Focke-Wulf membangun Juan de la Cierva ‘s C.19 dan C.30 autogyros di bawah lisensi dari tahun 1933, dan Focke terinspirasi olehnya untuk merancang helikopter praktis pertama di dunia, Focke-Wulf Fw 61, yang pertama terbang pada tanggal 26 Juni 1936 oleh Hanna Reitsch di Stadion Balai Deutschland pada 1930-an.

Helikopter yang sukses terbang pertama dilakukan oleh jenis Fock Wulf FW-61 berotor ganda yang didesain oleh Professor Heinrich Focke pada tahun 1933-1934. Helikopter ini melakukan terbang perdananya pada 26 Juni 1936 dan ditenagai oleh mesin Siemens-Halske Sh 14A bertenaga 160 hp. Heli ini diterbangkan oleh Ewald Rohlfs. Heli ini mencatat rekor terbang sejauh 122,35 km dan lama terbang satu jam 20 menit 49 detik. Pada waktu lain ia terbang hingga ketinggian 3427 meter dan rekor kecepatan 122 km/jam.

Pada tahun 1936 Focke dijatuhkan dari perusahaan Focke-Wulf oleh tekanan pemegang saham. Meskipun alasan nyata adalah bahwa Focke dianggap “politis tidak dapat diandalkan” oleh rezim Nazi ada alasan untuk percaya itu sehingga kapasitas produksi Focke-Wulf yang dapat digunakan untuk menghasilkan Bf 109 pesawat.

Perusahaan ini diambil alih oleh AEG , tapi segera setelah ini Kementerian Udara yang telah terkesan dengan helikopter Fw 61, menyarankan bahwa Focke mendirikan sebuah perusahaan baru yang didedikasikan untuk pengembangan helikopter dan mengeluarkan dia dengan persyaratan untuk desain yang baik mampu membawa 700 kg (1.500 lb) payload.

Pada tanggal 27 April 1937 Focke mendirikan perusahaan Focke-Achgelis dengan Gerd Achgelis, dan mulai bekerja mengembangkan di Delmenhorst pada tahun 1938. Perusahaan baru membangun eksperimental Fa 225 menggunakan pesawat dari DFS 230 glider dan rotor dari Fa 223 Proyek lain. adalah Fa 330 layang-layang dengan rotor, mampu digunakan oleh kapal selam, kemudian digunakan sebagai spotter diderek. Itu disimpan dalam wadah kedap air di dek dari U-boat dan digunakan selama perang.

Baca Juga :  Manfaat Daun Miana Merah, Bisa Mengobati Wasir!

Sebuah versi layang-layang bertenaga akan menjadi Fa 336 dalam tahap desain ketika perang berakhir dan dibangun di Perancis pasca-perang untuk pengujian. Focke kemudian memproduksi helikopter transportasi Fa 223, dan merancang Fa 224, 266 Fa, Fa 269, 283 Fa, Fa 284, dan Fa 336 selama Perang Dunia II.

Hanya sebagian besar Fa 223 Drache (“Naga”) helikopter benar-benar diproduksi, tapi prototipe rekor kecepatan helikopter baru dari 182 km / h (113 mph) dan menempuh rekor 8,8 m / s (1.732 ft / min) pada tahun 1940. Model selanjutnya digunakan sebagai transportasi pasukan gunung, penyelamatan, dan pemulihan pesawat jatuh.

Helikopter ini memiliki senapan mesin, dan bisa membawa satu atau dua bom  tapi Drache tidak pernah digunakan untuk pertempuran. Menjelang akhir Reich Ketiga Focke mulai bekerja pada desain Focke Rochen, juga dikenal sebagai Schnellflugzeug.

Pasca perang

Pada tanggal 1 September 1945 Focke menandatangani kontrak dengan perusahaan Perancis SNCASE dan membantu dalam pengembangan helikopter penumpang SE-3000 mereka, yang didasarkan pada Focke-Achgelis Fa 223 “Drache” dan terbang perdana pada tahun 1948.

Pada tahun 1950, Focke bekerja sebagai desainer dengan Automobile Company (Norddeutsche Fahrzeugwerke) dari Wilhelmshaven,  Jerman Utara. Pada tahun 1952, Focke dan anggota lain dari mantan tim desainnya dipekerjakan oleh Brasil Centro Técnico Aeroespacial (CTA).

Saat bekerja di CTA Focke juga mengembangkan BF-1 Beija-Flor (hummingbird) dua-seater helikopter cahaya dari tahun 1954, yang melakukan penerbangan perdananya di Sao Jose dos Campos pada tanggal 22 Januari 1959. BF-1 adalah serupa di desain untuk the Cessna CH-1 , dengan 225 hp mesin Kontinental E225 di hidung dan tiang rotor berjalan secara vertikal antara tempat duduk depan.

Struktur terbuka tubular baja boom ekor membawa sepasang permukaan ekor dan ekor rotor kecil. BF-2 ini dikembangkan dari ini dan pertama kali terbang pada tanggal 1 Januari 1959, dan melakukan kampanye penerbangan-pengujian diperpanjang sampai itu rusak dalam sebuah kecelakaan. Diperkirakan bahwa pekerjaan lebih lanjut pada Beija Flor kemudian ditinggalkan.

Baca Juga :  Contoh Soal Preetest PPG Guru Kelas SD 2022

Focke kembali secara permanen ke Jerman pada tahun 1956 dan mulai mengembangkan helikopter tiga-seater bernama “Kolibri” (“burung”) di Borgward perusahaan di Bremen, dengan penerbangan pertama berlangsung pada tahun 1958.

Setelah Borgward lengser pada tahun 1961, Focke menjadi seorang konsultan insinyur dengan Vereinigte Flugtechnische Werke dari Bremen dan Deutsche Forschungsanstalt für Luft-und Raumfahrt. Focke dianugerahi Ludwig-Prandtl-Cincin dari Deutsche Gesellschaft für Luft-und Raumfahrt (German Society for Aeronautics dan Astronautics) untuk “kontribusi luar biasa di bidang teknik penerbangan” pada tahun 1961.
Henrich Focke meninggal di Bremen pada 25 Februari 1979.

Penutup

Itulah biodata Henrich Focke seorang penemu propulsi poros turbo. Semoga bisa menambah pengetahuan dan bermanfaat bagi sobat biodata sekalian.

baca juga : Biodata Hans Von ohain Penemu Mesin Jet Turbo

sumber : wikipedia.org & Biografi.penemu