Biodata James Smithson Tennant Penemu Iridium dan Osmium

Biodata James Smithson Tennant Penemu Iridium dan Osmium

Hai sobat biodata, kali ini kami akan bagikan biodata James Smithson Tennant seorang penemu iridium dan osmium. Penasaran ingin tahu tentang penemu iridium dan osmium, simak penjelasannya berikut ini.

James Smithson Tennant (30 November 1761 – 22 Februari 1815) adalah seorang ahli kimia asal Inggris. Ia dikenal karena menemukan unsur iridium dan osmium, yang ditemukannya pada residu dari larutan bijih platinum pada tahun 1803. Tennant juga berkontribusi pada bukti identitas berlian dan arang. Mineral Tennantite dinamai menurut namanya.

Smithson Tennant lahir di Selby di Yorkshire. Ayahnya bernama Calvert Tennant . Namanya sendiri berasal dari neneknya Rebecca Smithson, janda Joshua Hitchling. Dia menghadiri Beverley Grammar School dan ada sebuah plakat di salah satu pintu masuk ke sekolah ini yang memperingati penemuan dua elemen, osmium dan iridium.

Tennant mulai belajar kedokteran di Edinburgh pada tahun 1781, namun setelah beberapa bulan pindah ke Cambridge untuk mengabdikan dirinya dalam botani dan kimia. Tennant lulus MD di Cambridge pada tahun 1796, saat itu ia membeli sebuah perkebunan di dekat Cheddar, dan di sanalah ia melakukan eksperimen pertanian.

Tennant diangkat sebagai profesor kimia di Cambridge pada tahun 1813, namun tinggal untuk hanya memberikan satu ceramah, terbunuh di dekat Boulogne-sur-Mer oleh jatuhnya jembatan tempat dia berkuda.

Iridium

Iridium, 77 Ir

Iridium adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Ir dan nomor atom 77. Logam transisi yang sangat keras, rapuh, berwarna keperakan putih dari kelompok platina, iridium umumnya dikreditkan sebagai elemen terpadat kedua (setelah osmium).

Baca Juga :  Biodata Isaac Singer Penemu Mesin Jahit 'Singer'

Ini juga merupakan logam dengan korosi yang paling kuat, bahkan pada suhu setinggi 2000 ° C. Meskipun hanya garam cair dan halogen tertentu yang bersifat korosif terhadap iridium padat, debu iridium yang terbagi halus jauh lebih reaktif dan mudah terbakar.

Iridium ditemukan pada tahun 1803 di antara kotoran yang tidak larut dalam platinum alami. James Smithson Tennant, sang penemu utama menemai iridium untuk dewi Yunani Iris, personifikasi pelangi, karena warna garam yang mencolok dan beragam.

Pada tahun 1803, James Smithson Tennant menganalisis residu yang tidak larut dan menyimpulkan bahwa residu tersebut mengandung logam baru. Vauquelin memperlakukan bedak itu secara bergantian dengan alkali dan asam dan memperoleh oksida baru yang mudah menguap, yang ia yakini dari logam baru ini – yang ia namakan ptene, dari kata Yunani πτηνός ptēnós , “winged”.

Tennant, yang memiliki keuntungan dengan jumlah residu jauh lebih banyak, meneruskan penelitiannya dan mengidentifikasi dua elemen yang sebelumnya tidak ditemukan dalam residu hitam, iridium dan osmium. Ia memperoleh kristal merah gelap (mungkin dari Na2 [IrCl 6 ] · n H2 O ) dengan urutan reaksi dengan natrium hidroksida dan asam hidroklorida. Dia menamai iridium setelah Iris ( Ἶρις ), dewi pelangi Yunani dari pelangi dan utusan dewa Olimpia, karena banyak garam yang dia dapatkan berwarna kuat.

Penemuan elemen baru didokumentasikan dalam sebuah surat kepada Royal Society pada tanggal 21 Juni 1804.
Iridium adalah salah satu elemen paling langka di kerak bumi, dengan produksi tahunan dan konsumsi hanya tiga ton. Ir dan 193 Ir adalah satu-satunya isotop iridium alami, dan juga satu isotop stabil ; Yang terakhir ini lebih melimpah dari keduanya.

Baca Juga :  Biodata Clemens Winkler Penemu Germanium

Osmium

Osmium, 76 Os

Osmium adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Os dan nomor atom 76. Osmium merupakan logam transisi yang keras, rapuh, biru kebiruan dalam kelompok platina yang ditemukan sebagai elemen jejak pada paduan, kebanyakan Dalam bijih platinum Osmium adalah unsur alami yang paling padat, dengan kerapatan 22,59 g / cm3.

Paduannya dengan logam platinum, iridium, dan logam platinum lainnya dipekerjakan di pena pena air mancur, kontak listrik, dan aplikasi lain di mana daya tahan dan kekerasan ekstrim dibutuhkan.

Osmium ditemukan pada tahun 1803 oleh James Smithson Tennant dan William Hyde Wollaston di London, Inggris. Penemuan osmium saling terkait dengan platinum dan logam lainnya dari kelompok platinum. Platinum mencapai Eropa sebagai platina (“perak kecil”), yang pertama kali ditemukan pada abad ke-17 di tambang perak di sekitar Departemen Chocó , di Kolombia.

Dalam penemuan, logam ini bukan paduan, tapi elemen baru yang berbeda, diterbitkan pada tahun 1748. Ahli kimia yang mempelajari platinum melarutkannya dalam aqua regia (campuran asam hidroklorida dan nitrat) untuk menciptakan garam terlarut. Mereka selalu mengamati sejumlah kecil residu gelap dan tidak larut.

Joseph Louis Proust berpendapat bahwa residunya adalah grafit. Victor Collet-Descotils , Antoine François, comte de Fourcroy, dan Louis Nicolas Vauquelin juga mengamati iridium residu platina hitam pada tahun 1803, namun tidak mendapatkan cukup bahan untuk percobaan lebih lanjut. Lalu dua ahli kimia Prancis Antoine-François Fourcroy dan Nicolas-Louis Vauquelin mengidentifikasi logam dalam residu platinum yang mereka sebut ‘ ptène ‘.

Pada tahun 1803, James Smithson Tennant menganalisis residu yang tidak larut dan menyimpulkan bahwa ia harus mengandung logam baru. Vauquelin mengolah bedak itu secara bergantian dengan alkali dan asam dan memperoleh oksida baru yang mudah menguap, yang ia yakini dari logam baru ini, yang ia namakan ptene, dari kata Yunani πτηνος (ptènos) untuk bersayap.

Baca Juga :  Biodata Dave Morin, Shawn Fanning, dan Dustin Mierau Penemu dan Pendiri Path

Namun, Tennant, yang mempunyai keuntungan dari jumlah residu jauh lebih banyak, melanjutkan penelitiannya dan mengidentifikasi dua elemen yang sebelumnya tidak ditemukan dalam residu hitam, iridium dan osmium. Ia memperoleh larutan kuning (mungkin cis – [Os (OH) 2 O 4 ] 2 – ) dengan reaksi dengan natrium hidroksida pada panas merah.

Setelah pengasaman ia bisa menyaring OsO yang terbentuk 4. Dia menamakannya osmium setelah osme Yunani yang berarti “bau”, karena bau asma dan berasap dari tetronida osmium yang mudah menguap. Penemuan elemen baru didokumentasikan dalam sebuah surat kepada Royal Society pada tanggal 21 Juni 1804.

Uranium dan osmium merupakan katalis awal yang berhasil dalam proses Haber, reaksi fiksasi nitrogen dan hidrogen untuk menghasilkan amonia, memberikan hasil yang cukup untuk membuat proses ini berhasil secara ekonomis. Pada saat itu, sebuah kelompok di BASF yang dipimpin oleh Carl Bosch membeli sebagian besar pasokan osmium dunia untuk digunakan sebagai katalis.

Tak lama kemudian, pada tahun 1908, katalis yang lebih murah berdasarkan besi dan besi oksida diperkenalkan oleh kelompok yang sama untuk pabrik percontohan pertama, menghilangkan kebutuhan akan osmium mahal dan langka. Saat ini osmium diperoleh terutama dari pengolahan bijih platinum dan nikel.

Penutup

Itulah biodata James Smithson Tennant seorang penemu iridium dan osmium. Semoga dapat menambah pengetahuan dan bermanfaat bagi sobat biodata sekalian.

sumber : wikipedia.org & Blog Penemu