Biodata Joseph Louis Lagrange, Ahli Matematika

Biodata Joseph Louis Lagrange, Ahli Matematika

Hai sobat biodata, kali ini kami akan bagikan biodata Joseph Louis Lagrange seorang ahli matematika. Penasaran ingin tahu tentang seorang ahli matematika, simak penjelasannya berikut ini.

Biodata Joseph Louis Lagrange :

  • Lahir : 25 Januari 1736 Turin, Piedmont-Sardinia
  • Meninggal : 10 April 1813 (umur 77) Paris, Prancis
  • Residen : Piedmont, Prancis, Prussia
  • Kewarganegaraan : Sardinia-Piedmont 
  • Kekaisaran : Perancis
  • Bidang : Matematika, Fisika matematika
  • Lembaga : École Polytechnique
  • Dikenal untuk : Analisis mekanik, Mekanika langit, Analisis matematis, Teori Nomor

 

Joseph-Louis Lagrange adalah seorang matematikawan dan astronom asal Italia. Dia membuat kontribusi signifikan untuk bidang analisis, teori bilangan, dan mekanika langit.

Kehidupan awal

Joseph Louis Lagrange lahir di Turin, ibu kota kerajaan Piedmont-Sardinia, dari keluarga kaya pada tanggal 25 Januari 1736. Ayahnya adalah bendahara Kantor Pekerjaan Umum dan Benteng di Turin, tetapi dia kehilangan kekayaannya sebagai akibat dari investasi yang buruk.

Joseph muda dimaksudkan untuk menjadi pengacara dan kuliah di Universitas Turin dengan tujuan itu, baru pada usia 17 tahun ia menjadi tertarik pada matematika. Minatnya terusik oleh makalah yang ia temukan oleh astronom Edmond Halley, dan, sepenuhnya atas kemauannya sendiri, Joseph terjun ke dalam matematika. 

Hanya dalam waktu satu tahun, program studi sendiri sangat sukses sehingga dia diangkat menjadi asisten profesor matematika di Royal Military Academy. Di sana, Joseph mengajar mata pelajaran kalkulus dan mekanika sampai menjadi jelas bahwa dia adalah seorang pendidik yang buruk (meskipun seorang ahli teori yang sangat berbakat).

Baca Juga :  Biodata John Forbes Nash, Jr. Penemu Teori Permainan atau "Game Theory"

Pada usia 19 tahun, Joseph menulis kepada Leonhard Euler, ahli matematika terbesar di dunia, menjelaskan ide-ide barunya untuk kalkulus. Euler sangat terkesan sehingga dia merekomendasikan Joseph untuk menjadi anggota di Akademi Berlin pada usia yang sangat muda yaitu 20 tahun.

Euler dan Joseph melanjutkan korespondensi mereka dan, sebagai hasilnya, keduanya berkolaborasi dalam mengembangkan kalkulus variasi.

Sebelum meninggalkan Turin, Joseph dan kawan-kawan mendirikan Turin Private Society, sebuah organisasi yang dimaksudkan untuk mendukung penelitian murni.

Society segera mulai menerbitkan jurnalnya sendiri dan, pada tahun 1783, menjadi Akademi Ilmu Pengetahuan Kerajaan Turin. Selama waktunya di Society, Joseph mulai menerapkan ide-ide barunya ke beberapa bidang matematika diantaranya:

  • Teori perambatan suara.
  • Teori dan notasi kalkulus variasi, solusi untuk masalah dinamika, dan deduksi prinsip tindakan terkecil.
  • Solusi untuk masalah dinamika seperti gerak tiga benda yang saling tertarik oleh gravitasi.

Karir

Meninggalkan Turin pada tahun 1766, Joseph pergi ke Berlin untuk mengisi posisi yang baru-baru ini ditinggalkan oleh Euler. Undangan itu datang dari Frederick Agung, yang percaya Joseph sebagai “matematikawan terhebat di Eropa.”

Joseph menghabiskan 20 tahun tinggal dan bekerja di Berlin. Meskipun kesehatannya terkadang genting, dia sangat produktif. Selama ini Joseph mengembangkan teori baru tentang masalah tiga benda dalam astronomi, persamaan diferensial, probabilitas, mekanika, dan stabilitas tata surya.

Terbitannya yang inovatif pada tahun 1770, “Refleksi pada Resolusi Aljabar dari Persamaan” meluncurkan cabang baru aljabar.

Saat istrinya meninggal dan pelindungnya Frederick Agung meninggal, Joseph menerima undangan ke Paris yang diperpanjang oleh Louis XVI. Undangan itu termasuk kamar mewah di Louvre serta semua jenis dukungan keuangan dan profesional.

Tertekan karena kematian istrinya, Joseph segera menemukan dirinya menikah lagi dengan seorang wanita yang jauh lebih muda yang menemukan ahli matematika yang lembut itu menarik.

Baca Juga :  Biodata Georges Urbain Penemu Lutesium

Sementara di Paris, Joseph menerbitkan “Mekanika Analitik,” sebuah risalah yang menakjubkan dan teks matematika yang masih klasik, yang mensintesis 100 tahun penelitian dalam bidang mekanika sejak Newton, dan mengarah pada persamaan Lagrangian, yang merinci dan mendefinisikan perbedaan antara kinetik dan potensial energi.

Joseph berada di Paris ketika Revolusi Prancis dimulai pada tahun 1789. Empat tahun kemudian, Joseph menjadi kepala komisi pemberat dan pengukuran revolusioner dan membantu membangun sistem metrik.

Sementara Joseph melanjutkan sebagai matematikawan yang sukses, ahli kimia Lavoisier (yang telah bekerja pada komisi yang sama) dipenggal. Ketika revolusi hampir berakhir, Joseph menjadi profesor matematika di École Centrale des Travaux Publics (kemudian berganti nama menjadi École Polytechnique), di mana dia melanjutkan pekerjaan teoritisnya pada kalkulus.

Ketika Napoleon berkuasa, Dia juga menghormati Joseph. Sebelum kematiannya, ahli matematika itu menjadi senator dan bangsawan kekaisaran.

Kontribusi dan Publikasi Paling Signifikan

  • Publikasi terpenting Lagrange adalah The “Mécanique Analytique,” karya monumentalnya dalam matematika murni.
  • Pengaruhnya yang paling menonjol adalah kontribusinya pada sistem metrik dan penambahan basis desimalnya, yang sebagian besar terjadi karena rencananya. Beberapa menyebut Lagrange sebagai pendiri Sistem Metrik.
  • Lagrange juga dikenal karena banyak melakukan pekerjaan pada gerakan planet. Dia bertanggung jawab untuk mengembangkan dasar untuk metode alternatif menulis Persamaan Gerak Newton, yang disebut sebagai “Mekanika Lagrangian.” Pada tahun 1772, ia mendeskripsikan titik-titik Lagrangian, titik-titik pada bidang dua benda di orbit di sekitar pusat grafitasi bersama di mana gaya gravitasi gabungan adalah nol dan di mana partikel ketiga dengan massa yang dapat diabaikan dapat tetap diam. Inilah mengapa Lagrange disebut sebagai astronom / matematikawan.
  • Polinomial Lagrangian adalah cara termudah untuk menemukan kurva melalui titik.
Baca Juga :  Biodata Leopold Von Auenbrugger Penemu Metode Perkusi

Kematian 

Joseph Louis Lagrange meninggal pada tanggal 10 April 1813 saat berumur 77 tahun di Paris, Prancis. Ia dimakamkan di Pantheon di paris.

Joseph meninggalkan sederetan alat, penemuan, dan ide matematika yang luar biasa yang berdampak besar pada kalkulus teori dan terapan modern, aljabar, mekanika, fisika, dan astronomi.

Penutup

Itulah biodata Joseph Louis Lagrange seorang ahli matematika. Semoga bisa menambah pengetahuan dan bermanfaat bagi sobat biodata sekalian.

sumber : Wikipedia