Biodata Arthur Compton Penemu Efek Compton

Biodata Arthur Compton Penemu Efek Compton

Hai sobat biodata, kali ini kami akan bagikan biodata Arthur Compton seorang penemu efek compton. Penasaran ingin tahu tentang penemu efek compton, simak penjelasannya berikut ini.

Biodata Arthur Compton :

Lahir : 10 September 1892 Wooster, Ohio, USA 
Meninggal : 15 Maret 1962 (umur 69) Berkeley, California , USA 
Kebangsaan : Amerika Serikat
Bidang : Fisika 
Orang tua : Elias dan Otelia Catherine (née Augspurger) Compton
Lembaga : Washington University di St Louis, University of Chicago University of Minnesota 
Dikenal atas : penemu efek compton
Arthur Holly Compton adalah seorang fisikawan asal Amerika yang memenangkan Hadiah Nobel dalam Fisika pada tahun 1927 atas sumbangannya dalam penemuan sebuah efek yang dinamai menurut namanya (efek Compton).
Compton juga dikenal karena kepemimpinannya di Manhattan Project ‘s Metallurgical Laboratory. Ia menjabat sebagai Kanselir dari Washington University di St Louis 1945-1953.
Pada tahun 1919, Compton mendapat beasiswa untuk belajar di luar negeri dari Dewan Riset Nasional Beasiswa. Dia memilih untuk mengenyam pendidikan di Cambridge University ‘s Cavendish Laboratory di Inggris, di sana ia mempelajari hamburan dan penyerapan dari sinar gamma.
Penelitian lebih lanjut di sepanjang garis-garis ini menyebabkan penemuan efek Compton, yang menunjukkan partikel sifat radiasi elektromagnetik . Itu adalah penemuan sensasional pada waktu itu, untuk sifat gelombang cahaya telah baik ditunjukkan, tetapi gagasan bahwa cahaya dapat memiliki sifat ganda tidak mudah diterima.
Selama Perang Dunia II , Compton merupakan tokoh kunci dalam Proyek Manhattan yang mengembangkan senjata nuklirpertama. Pada tahun 1942 dia menjadi kepala Laboratorium Metalurgi, yang bertanggung jawab untuk memproduksi reaktor nuklir untuk mengubah uranium menjadi plutonium, mencari cara untuk memisahkan plutonium dari uranium dan untuk merancang bom atom.
Compton mengawasi Enrico Fermi dari Chicago Pile-1, reaktor nuklir pertama, yang sempat kritis pada 2 Desember 1942. The Metallurgical Laboratory juga bertanggung jawab untuk desain dan operasi dari X-10 Graphite Reactor di Oak Ridge, Tennessee .
Plutonium mulai diproduksi di Hanford Site reaktor pada tahun 1945. Setelah perang, Compton menjadi Kanselir Washington University di St Louis.

Kehidupan awal

Arthur Compton lahir di Wooster, Ohio pada tanggal 10 September 1892 dari pasangan Elias dan Otelia Catherine (née Augspurger) Compton. Mereka adalah keluarga akademik.

Baca Juga :  Biodata Robert Koch Penemu Metode Untuk Memurnikan Bacillus Antraks

Pada awalnya Compton tertarik pada astronomi, dan mengambil foto Komet Halley pada tahun 1910. Sekitar tahun 1913, Compton menggambarkan sebuah eksperimen, dia meneliti gerakan air dalam tabung yang melingkar, hal itu menunjukkan rotasi bumi.

Compton lulus dari Wooster dengan gelar Bachelor of Science. Lalu dia  masuk Princeton, di sana ia menerima gelar Master of Arts gelar pada tahun 1914.

Compton kemudian belajar untuk gelar PhD dalam fisika di bawah pengawasan Hereward L. Cooke, menulis disertasi tentang “Intensitas refleksi sinar-X, dan distribusi elektron dalam atom “. Ia meraih gelar PhD pada tahun 1916.

Efek Compton

Pada tahun 1922, Compton menemukan bahwa jika seberkas sinar-X ditembakkan ke sebuah elektron bebas yang diam, sinar-X akan mengalami perubahan panjang gelombang dimana panjang gelombang sinar-X menjadi lebih besar. Gejala ini dikenal sebagai ” Efek Compton ” atau ” hamburan Compton “.

Pada efek fotolistrik, cahaya dapat dipandang sebagai kuantum energi dengan energi yang diskrit. Lalu energi tidak dapat digambarkan sebagai gelombang tetapi lebih mendekati bentuk partikel.

Partikel cahaya dalam bentuk kuantum dikenal dengan sebutan foton. Pandangan cahaya sebagai foton diperkuat lagi melalui gejala yang dikenal sebagai efek Compton.

Pada tahun 1923, Compton menerbitkan makalah di Physical Review yang menjelaskan pergeseran sinar-X.  Sinar-X digambarkan sebagai foton yang bertumbukan dengan elektron (seperti halnya dua bola bilyar yang bertumbukan).

Elektron bebas yang diam menyerap sebagian energi foton sehingga bergerak ke arah membentuk sudut terhadap arah foton mula-mula. Foton yang menumbuk elektron pun terhambur dengan sudut θ terhadap arah semula dan panjang gelombangnya menjadi lebih besar. Perubahan panjang gelombang foton setelah terhambur dinyatakan sebagai:

\ Lambda '- \ lambda = \ frac {h} {} m_e c (1 - \ cos {\ theta}),
\ Lambda adalah panjang gelombang awal,
\ Lambda ' adalah panjang gelombang setelah hamburan,
h adalah konstanta Planck ,
m_e adalah massa diam elektron ,
c adalah kecepatan cahaya , dan
\ Theta adalah sudut hamburan. 
Jumlah h / m e c dikenal sebagai panjang gelombang Compton elektron; itu sama dengan 2,43 × 10 -12 m. Panjang gelombang pergeseran λ ‘-. Λ terletak antara nol (untuk θ = 0 °) dan dua kali panjang gelombang Compton elektron (untukθ = 180 °)

Compton menemukan bahwa beberapa sinar-X tidak mengalami pergeseran panjang gelombang meskipun tersebar melalui sudut besar, di masing-masing kasus foton gagal untuk mengeluarkan sebuah elektron.

Baca Juga :  Biodata Neny Nurainy Penemu Varian Virus Hepatitis B Spesifik Indonesia

Dengan demikian besarnya pergeseran ini tidak terkait dengan panjang gelombang Compton elektron, tetapi untuk panjang gelombang Compton seluruh atom, yang bisa ke atas dari 10.000 kali lebih kecil.

Dalam penelitiannya itu Compton memperoleh Penghargaan Nobel dalam Fisika pada tahun 1927.

Sinar-X

Compton meneliti efek dari sinar-X pada natrium dan klorin inti dalam garam . Dia juga menggunakan sinar-X untuk menyelidiki ferromagnetism, menyimpulkan bahwa itu adalah hasil dari penyelarasan elektron berputar.
Pada tahun 1926, Compton menjadi konsultan untuk Departemen Lamp di General Electric. Pada tahun 1934, dia kembali ke Inggris sebagai Eastman. Buku pertama Compton, X-Rays dan Elektron, diterbitkan pada tahun 1926.

Sinar kosmik

Pada awal tahun 1930-an, Compton telah menjadi tertarik pada sinar kosmik . Pada saat itu, keberadaan sinar kosmik dikenal tapi asal usul dan sifatnya tetap spekulatif.

Kehadiran sinar kosmik dapat dideteksi menggunakan bola “bom” yang berisi udara terkompresi atau gas argon dan pengukuran konduktivitas listriknya.

Perjalanan ke Eropa, India, Meksiko, Peru dan Australia memberi Compton kesempatan untuk mengukur sinar kosmik pada ketinggian yang berbeda dan lintang.

Seiring dengan kelompok lain yang melakukan observasi di seluruh dunia, mereka menemukan bahwa sinar kosmik adalah 15 persen lebih intens di kutub daripada di khatulistiwa. Compton menghubungkan hal ini dengan efek sinar kosmik yang terdiri dari partikel bermuatan.

Kematian

Arthur Compton meninggal di Berkeley, California karena pendarahan otak pada tanggal 15 Maret 1962. Dia meninggalkan seorang istri dan anak-anak. Compton dimakamkan di Pemakaman Wooster di Wooster, Ohio.

Penutup

Itulah biodata Arthur Compton seorang penemu efek compton. Semoga bisa menambah pengetahuan dan bermanfaat bagi sobat biodata sekalian.

Baca Juga :  Biodata Al Biruni, Ilmuwan Beragam Ilmu

sumber : wikipedia.org