Biodata Gilbert Newton Lewis Penemu Ikatan Kovalen

Biodata Gilbert Newton Lewis Penemu Ikatan Kovalen

Hai sobat biodata, kali ini kami akan bagikan biodata Gilbert Newton Lewis seorang penemu ikatan kovalen. Penasaran ingin tahu tentang penemu ikatan kovalen, simak penjelasannya berikut ini.

Biodata Gilbert Newton Lewis :

Lahir : 23 Oktober 1875 Weymouth, Massachusetts, Amerika
Meninggal : 23 Maret 1946 (umur 70) Berkeley, California
Kebangsaan : Amerika
Dikenal atas : Ikatan kovalen, struktur dot Lewis, Teori ikatan valensi, Teori asam dan basa Elektronik, Termodinamika, Berat Air,  Pemberi nama  foton,  menjelaskan pendar.
Penghargaan : Fellow dari Royal Society, Willard Gibbs Penghargaan (1924), Davy Medal (1929)
Gilbert Newton Lewis ialah seorang kimiawan fisik asal Amerika yang dikenal karena penemuan ikatan kovalen dan konsepnya mengenai pasangan elektron (Struktur dot Lewis) dan kontribusi lain untuk teori ikatan valensi telah membentuk teori ikatan kimia modern.
Lewis berhasil memberikan kontribusi terhadap termodinamika, fotokimia, dan pemisahan isotop, dan juga dikenal karena konsep tentang asam dan basa.

Lewis lahir pada tanggal 23 Oktober tahun 1875 di Weymouth, Massachusetts, AS. Setelah menerima gelar PhD dalam kimia dari Universitas Harvard dan belajar di luar negeri di Jerman dan Filipina, Lewis pindah ke California untuk mengajar kimia di University of California, Berkeley.

Beberapa tahun kemudian, Lewis menjadi Dekan perguruan tinggi Kimia di Berkeley, dan dia menghabiskan sisa hidupnya di sana. Sebagai seorang profesor, Lewis memasukkan prinsip-prinsip termodinamika ke dalam kurikulum kimia dan mereformasi kimia termodinamika secara matematis ketat diakses ahli kimia biasa
Pada tahun 1916, Lewis juga mengusulkan teori ikatan dan menambahkan informasi tentang elektron dalam tabel periodik dari unsur. Pada tahun 1933, dia mulai penelitian tentang pemisahan isotop.
Lewis bekerja dengan hidrogen dan berhasil memurnikan sampel air berat. Dia lalu datang dengan teori asam dan basa, dan melakukan pekerjaan di Fotokimia selama tahun-tahun terakhir hidupnya.

Pada tahun 1926, Lewis menciptakan istilah ” foton “untuk unit terkecil dari energi radiasi. Dia adalah saudara dalam Alpha Chi Sigma, persaudaraan kimia profesional.

Baca Juga :  Biodata John Locke, Filsuf Negara Liberal

Struktur Lewis

Struktur Lewis ialah diagram yang menunjukkan ikatan-ikatan antar atom dalam suatu molekul. Struktur Lewis digunakan untuk menggambarkan ikatan kovalen dan ikatan kovalen koordinat.

Struktur Lewis dikembangkan oleh Gilbert Lewis, yang menyatakan bahwa atom-atom bergabung untuk mencapai konfigurasi elektron yang lebih stabil.

Untuk menyusun struktur Lewis dari suatu atom atau unsur, dapat dengan cara menuliskan simbol titik pada sekeliling atom. Setiap titik mewakili satu elektron yang terdapat pada kulit valensi atom tersebut.

Elektron yang terlibat dalam ikatan ini hanya elektron-elektron yang terdapat pada kulit terluar dan jumlah total elektron yang terlibat dalam pembentukan ikatan ini tidak mengalami perubahan (merupakan jumlah total elektron valensi dari atom-atom yang berikatan).

Pada umumnya, jumlah elektron pada kulit valensi sama dengan golongan dari suatu atom. Oleh sebab itu, jumlah titik pada simbol Lewis sama dengan golongan dari atom tersebut.

Tetapi untuk logam transisi, lantanida, dan aktinida yang mempunyai kulit dalam yang tidak terisi penuh, titik Lewis dari unsur-unsur tersebut tidak dapat dituliskan secara sederhana.

Termodinamika

Lewis memperkenalkan konsep aktivitas termodinamika dan menciptakan istilah ” fugacity “. Ide fugacity, atau “melarikan diri kecenderungan”, adalah fungsi dengan tekanan dimensi yang menyatakan kecenderungan suatu zat untuk lulus dari satu bahan kimia fase yang lain.

Lewis percaya bahwa fugacity ialah prinsip dasar, sistem hubungan termodinamika nyata dapat diturunkan. Harapan ini tidak terealisasi, meskipun fugacity menemukan tempat abadi dalam deskripsi gas nyata.

Makalah awal Lewis juga mengungkapkan ide JW Gibbs dan P. Duhem tentang energi bebas dan potensial termodinamika. Ide-ide ini dikenal fisikawan dan matematikawan, tetapi tidak untuk ahli kimia yang paling praktis, yang menganggap mereka sebagai muskil dan tidak bisa diterapkan pada sistem kimia.

Baca Juga :  Biodata Edward Jenner Penemu Vaksin Cacar

Di Harvard, Lewis juga menulis sebuah makalah teoritis tentang termodinamika radiasi hitam di mana dia menduga bahwa cahaya memiliki tekanan.

Teori  valensi

Pada tahun 1902, ketika mencoba untuk menjelaskan hukum valensi kepada murid-muridnya, Lewis mempunyai gagasan bahwa atom dibangun dari serangkaian konsentris kubus dengan elektron di setiap sudut.

Pada tahun 1916, Lewis menerbitkan makalah klasiknya yakni ikatan kimia “Atom dan Molekul”, dia merumuskan gagasan yang kini dikenal sebagai ikatan kovalen, yang terdiri dari sepasang elektron, dia mendefinisikan istilah molekul aneh (istilah modern radikal bebas ) ketika sebuah elektron tidak dibagi.

Relativitas

Pada tahun 1908 Lewis menerbitkan yang pertama dari beberapa makalah tentang relativitas, dia menurunkan hubungan massa – energi dengan cara yang berbeda dari Albert Einstein.

Pada tahun 1909, Lewis dan Richard C. Tolman mengkombinasikan dengan metode relativitas khusus. Pada tahun 1912 Lewis dan Edwin Bidwell Wilson menyajikan pekerjaan utama dalam fisika matematika yang tidak hanya menerapkan geometri sintetis untuk mempelajari ruang-waktu, tetapi juga mencatat identitas ruang-waktu meremas pemetaan dan transformasi Lorenz.

Asam dan basa

Pada tahun 1923, Lewis merumuskan teori pasangan elektron dari reaksi asam-basa. Dalam teori ini asam dan basa, “asam Lewis” adalah pasangan akseptor elektron dan “basa Lewis” adalah donor pasangan elektron. Saat itu juga ia menerbitkan monografi pada teori ikatan kimia.

Berdasarkan pada karya J. Willard Gibbs, diketahui bahwa reaksi kimia berlangsung ke ekuilibrium ditentukan oleh energi bebas dari zat mengambil bagian. Lewis menghabiskan 25 tahun menentukan energi bebas dari berbagai zat.

Pada tahun 1923 ia dan Merle Randall menerbitkan hasil penelitian ini, yang membantu meresmikan termodinamika kimia modern.

Baca Juga :  Biodata Leonardo da Vinci, Genius Universal

Air berat

Lewis adalah ilmuwan pertama yang menghasilkan sampel murni deuterium oksida (air berat) pada tahun 1933 dan yang pertama untuk mempelajari kelangsungan hidup dan pertumbuhan bentuk kehidupan di air berat.

Dengan mempercepat deuteron (inti deuterium) di Ernest O. Lawrence siklotron, ia mampu mempelajari banyak sifat-sifat inti atom.

Kematian

Gilbert Newton Lewis meninggal pada tanggal 23 Maret 1946 saat berumur 70 tahun di Berkeley, California, AS. setelah seorang mahasiswa pascasarjana menemukan tubuh tak bernyawa Lewis di bawah meja kerja laboratorium di Berkeley.

Penutup

Itulah biodata Gilbert Newton Lewis seorang penemu ikatan kovalen. Semoga bisa menambah pengetahuan dan bermanfaat bagi sobat biodata sekalian.

sumber : wikipedia.org