Biodata James Lovelock Penemu Detektor Penangkap Elektron

Biodata James Lovelock Penemu Detektor Penangkap Elektron

Hai sobat biodata, kali ini kami akan bagikan biodata James Lovelock seorang penemu detektor penangkap elektron. Penasaran ingin tahu tentang penemu detektor penangkap elektron, simak penjelasannya berikut ini.

Biodata James Lovelock :

Lahir : 26 Juli 1919 Letchworth, Hertfordshire, Inggris
Kebangsaan : Inggris
Bidang : Kimia, ilmu bumi, 
Dikenal dalam: Detektor tangkapan elektron, Hipotesis Gaia
Penghargaan : Tswett Medal (1975), FACS (1980), WMO Norbert Gerbier Prize (1988), Dr AH Heineken Prize untuk
James Lovelock Efraim ialah ilmuwan independen, aktivis lingkungan dan futuris yang tinggal di Dorset, Inggris. Dia terkenal karena mengusulkan hipotesis Gaia yang mendalilkan bahwa biosfer adalah entitas yang mengatur diri sendiri dengan kapasitas untuk menjaga planet kita sehat dengan mengendalikan interkoneksi bahan kimia dan fisik lingkungan.

Biografi

James Lovelock lahir di Letchworth Garden City di Hertfordshire, tanggal 26 Juli 1919 . Lovelock anak dari Pasangan Nell ibunya, dan ayahnya bernama Tom.

Lovelock tidak mampu melanjutkan pendidikan ke universitas. Dia bekerja di sebuah perusahaan fotografi, menghadiri Birkbeck College selama malam hari, sebelum diterima untuk belajar kimia di University of Manchester, meskipun ia hanya bisa membayar selama dua tahun kursus tiga tahun.

Lovelock bekerja di sebuah peternakan Quaker sebelum rekomendasi dari profesor menyebabkan dia mengambil sebuah Medical Research Council posting bekerja pada cara melindungi tentara dari luka bakar.

Pada tahun 1948 Lovelock menerima Ph.D. Gelar dalam kedokteran di London School of Hygiene dan Tropical Medicine. Di Amerika Serikat, Lovelock telah melakukan penelitian di Yale , Baylor College of Medicine, dan Harvard University.

Baca Juga :  Biodata Fahmi Basya Penemu Bidang Ilmu Matematika Islam

Pada awal tahun 1961, Lovelock bekerjasama dengan NASA untuk mengembangkan instrumen sensitif untuk analisis atmosfer luar bumi dan permukaan planet.

Program Viking , yang mengunjungi Mars pada akhir 1970-an, didorong sebagian untuk menentukan apakah Mars mendukung kehidupan, dan banyak sensor dan eksperimen yang akhirnya dikerahkan bertujuan untuk mengatasi masalah ini.

Selama bekerja pada prekursor program ini, Lovelock menjadi tertarik pada komposisi atmosfer Mars , penalaran bahwa banyak bentuk kehidupan di Mars akan diwajibkan untuk memanfaatkannya (dan, dengan demikian, mengubahnya).

Namun, atmosfer ditemukan dalam kondisi stabil dekat dengan kesetimbangan kimia , dengan sangat sedikit oksigen, metana, atau hidrogen, tetapi dengan kelimpahan besar karbon dioksida.

Untuk Lovelock, perbedaan yang sebenarnya antara atmosfer Mars dan campuran kimia dinamis dari biosfer bumi itu sangat mengindikasi adanya kehidupan di planet ini. Tapi, ketika mereka meluncurkan probe Viking ke Mars, masih gagal untuk menemukan adanya kehidupan di sana.

Detektor Penangkap Elektron

Lovelock menemukan detektor penangkapan elektron, yang membantu dalam penemuan jumlah CFC yang berperan dalam penipisan ozon di stratosfir.

Setelah mempelajari pengoperasian siklus sulfur di bumi, Lovelock dan rekannya mengembangkan hipotesis sebagai contoh kemungkinan kontrol biologis iklim bumi.

Pada tanggal 8 Mei 2012, Lovelock muncul di Radio Four seri “The Life Ilmiah”, berbicara dengan Jim al-Khalili tentang hipotesis Gaia. Pada program ini, ia menyebutkan bagaimana ia mempunyai klaim atas penemuan microwave oven.

CFC

Lovelock adalah orang pertama yang mendeteksi keberadaan luas CFC di atmosfer. Ia menemukan konsentrasi 60 bagian per triliun dari CFC-11 atas Irlandia, ekspedisi penelitian tersebut sebagian didanai sendiri.

Pada tahun 1972 Lovelock melanjutkan mengukur konsentrasi CFC-11 dari belahan bumi utara ke Antartika menggunakan kapal kapal penelitian RRS Shackleton.

Baca Juga :  Modul Belajar Literasi dan Numerasi Jenjang SD Kelas 3 Lengkap Semester 1, Download Disini

Lovelock menemukan gas di masing-masing 50 sampel  pesawat yang ia kumpulkan tapi ia tidak menyadari bahwa kerusakan CFC di stratosfer akan melepaskan klorin yang menimbulkan ancaman bagi lapisan ozon.

Tetapi, percobaan memang memberikan data yang berguna pada kehadiran CFC di atmosfer. Kerusakan yang terjadi pada lapisan ozon oleh fotolisis CFC lalu ditemukan oleh Sherwood Rowland dan Mario Molina.

Setelah mendengar kuliah tentang subyek hasil Lovelock, mereka memulai melakukan penelitian yang menghasilkan makalah yang diterbitkan pertama yang menyatakan adanya hubungan antara CFC stratosfer dan penipisan ozon pada tahun 1974, dan kemudian berbagi Hadiah Nobel Kimia (dengan Paul Crutzen ) untuk pekerjaan mereka tahun 1995.

Tenaga nuklir

James Lovelock prihatin tentang ancaman pemanasan global dari efek rumah kaca. Pada tahun 2004 ia menimbulkan sensasi media saat ia memutuskan hubungan dengan banyak rekan aktivis lingkungan dengan mengucapkan bahwa “hanya tenaga nuklir sekarang dapat menghentikan pemanasan global”.

Dalam pandangannya, energi nuklir adalah satu-satunya alternatif yang realistis untuk bahan bakar fosil yang mempunyai kapasitas untuk kedua memenuhi kebutuhan energi skala besar manusia sementara juga mengurangi emisi rumah kaca. Dia adalah anggota terbuka Lingkungan untuk Energi Nuklir.

Iklim

Pada Januari 2006, Lovelock menyatakan bahwa, sebagai akibat dari pemanasan global, “miliaran kita akan mati dan beberapa orang yang bertahan hidup akan berada di Kutub Utara di mana iklim tetap ditoleransi” oleh akhir abad ke-21.

Lovelock telah dikutip dalam The Guardian bahwa 80% dari manusia akan binasa pada tahun 2100 AD, dan perubahan iklim ini akan berlangsung 100.000 tahun. Menurut James Lovelock, pada tahun 2040, populasi dunia lebih dari enam miliar akan dimusnahkan oleh banjir, kekeringan dan kelaparan.

Baca Juga :  Biodata Louis Nicolas Vauquelin Penemu Kromium dan Berilium

Geoengineering (rekayasa iklim)

Pada bulan September 2007, Lovelock dan Chris Rapley mengusulkan pembangunan pompa laut untuk memompa air dari bawah termoklin untuk “pupuk ganggang di perairan permukaan dan mendorong mereka untuk mekar”.

Ide dasarnya adalah untuk mempercepat transfer karbon dioksida dari atmosfer ke laut dengan meningkatkan produksi primer dan meningkatkan ekspor karbon organik (sebagai salju laut ) ke laut dalam.

Sebuah skema yang sama dengan yang diusulkan oleh Lovelock dan Rapley sudah sedang dikembangkan sendiri oleh sebuah perusahaan komersial.

Mundur Berkelanjutan

Mundur berkelanjutan ialah konsep yang dikembangkan oleh James Lovelock dalam rangka untuk menentukan perubahan yang diperlukan untuk pemukiman manusia dan tinggal di skala global dengan tujuan beradaptasi dengan pemanasan global dan mencegah konsekuensi negatif yang diharapkan pada manusia.

Lovelock berpikir waktu yang kemudian untuk pembangunan berkelanjutan, dan bahwa kita telah datang ke waktu ketika pembangunan tidak lagi berkelanjutan.

Penutup

Itulah biodata James Lovelock seorang penemu detektor penangkap elektron. Semoga dapat menambah pengetahuan dan bermanfaat bagi sobat biodata sekalian.

sumber :  Wikipedia