Biodata Lise Meitner Penemu Protaktinium

Biodata Lise Meitner Penemu Protaktinium

Hai sobat biodata, kali ini kami akan bagikan biodata Lise Meitner seorang penemu protaktinium. Penasaran ingin tahu tentang penemu protaktinium, simak penjelasannya berikut ini.

Lise Meitner adalah seorang fisikawan asal Austria-Swedia yang bekerja pada radioaktivitas dan fisika nuklir. Otto Hahn dan Meitner memimpin kelompok kecil ilmuwan yang pertama kali menemukan fisi nuklir uranium saat menyerap neutron ekstra.

Hasilnya diterbitkan pada awal 1939, Meitner dan Otto Frisch mengerti bahwa proses fisi, yang membagi inti atom uranium menjadi dua inti yang lebih kecil, harus disertai dengan pelepasan energi yang sangat besar.

Proses ini merupakan dasar senjata nuklir yang dikembangkan di AS selama Perang Dunia II dan digunakan melawan Jepang pada tahun 1945. Fisi nuklir juga merupakan proses yang dieksploitasi oleh reaktor nuklir untuk menghasilkan listrik.

Meitner menghabiskan sebagian besar karir ilmiahnya di Berlin, Jerman, di mana dia adalah seorang profesor fisika dan kepala departemen di Institut Kaiser Wilhelm.

Meitner adalah wanita pertama yang menjadi profesor fisika di Jerman. Dia kehilangan posisi ini pada tahun 1930an karena Undang – undang Nuremberg Nazi Jerman yang anti-Yahudi, dan pada tahun 1938 Meitner melarikan diri ke Swedia, di mana dia tinggal selama bertahun-tahun, akhirnya menjadi warga negara Swedia.

Meitner menerima banyak penghargaan, tetapi dia tidak ikut serta dalam Hadiah Nobel Kimia tahun 1944 untuk pembelahan nuklir yang diberikan secara eksklusif kepada kolaborator lamanya Otto Hahn.

Pada tahun 1990an, catatan komite yang memutuskan bahwa hadiah dibuka. Berdasarkan informasi ini, beberapa ilmuwan dan jurnalis menyebut dia sebagai pengecualian “tidak adil”, dan Meitner telah menerima serentetan penghargaan anumerta, termasuk penamaan unsur kimia 109 sebagai meitnerium pada tahun 1997.

Baca Juga :  Biodata Carl Gustaf Mosander Penemu Lantanum, Terbium, Erbium

Protaktinium

Protaktinium pertama kali diidentifikasi pada tahun 1913 oleh Kasimir Fajans dan Oswald Helmuth Göhring dan dinamai brevium karena paruh pendek dari isotop khusus yang dipelajari, yaitu protactinium-234.

Isotop yang lebih stabil (231 Pa) protaktinium ditemukan pada tahun 1917/18 oleh Otto Hahn dan Lise Meitner, dan mereka memilih nama proto-actinium, namun kemudian IUPAC menamainya dengan Protactinium pada tahun 1949 dan mengkonfirmasi Hahn dan Meitner sebagai penemunya.

Nama baru ini berarti “orang tua dari aktinium” dan mencerminkan fakta bahwa aktinium adalah produk peluruhan radioaktif protaktinium.

Isotop protactinium yang terpanjang dan paling melimpah (hampir 100%), protactinium-231, memiliki masa paruh 32,760 tahun dan merupakan produk peluruhan uranium-235.

Jumlah jejak yang jauh lebih kecil dari isomer protagonis nuklir berumur pendek yang muncul dalam rantai peluruhan uranium-238. Protactinium-233 dihasilkan dari pembusukan thorium -233 sebagai bagian dari rantai kejadian yang digunakan untuk menghasilkan uranium-233 dengan iradiasi neutron thorium-232.

Ini adalah produk antara yang tidak diinginkan di reaktor nuklir berbasis thorium dan oleh sebab itu dikeluarkan dari zona aktif reaktor selama proses pemuliaan.

Analisis konsentrasi relatif berbagai isotop uranium, thorium dan protaktinium dalam air dan mineral digunakan dalam penanggalan radiometrik sedimen yang berumur hingga 175.000 tahun dan dalam pemodelan berbagai proses geologi.

Penutup

Itulah biodata Lise Meitner seorang penemu protaktinium. Semoga dapat menambah pengetahuan dan bermanfaat bagi sobat biodata sekalian.

sumber : https://id.wikipedia.org/wiki/Lise_Meitner