Biodata Mario J. Molina Penemu Bahaya Cloroflorokarbon (CFC) Pada Lapisan Ozon

Biodata Mario J. Molina Penemu Bahaya Cloroflorokarbon (CFC) Pada Lapisan Ozon

Hai sobat biodata, kali ini kami akan bagikan biodata Mario J. Molina seorang penemu bahaya Cloroflorokarbon pada lapisan ozon. Penasaran ingin tahu tentang penemu bahaya Cloroflorokarbon pada lapisan ozon, simak penjelasannya berikut ini.

Mario José Molina adalah seorang ahli kimia asal Meksiko dan pelopor yang paling menonjol untuk penemuan lubang ozon Antartika. Pada tahun 2004 ia menjadi profesor di University of California, San Diego dan Pusat Sains Atmosfer di Scripps Institution of Oceanography.

Molina merupakan salah seorang pemenang Hadiah Nobel Kimia pada tahun 1995 bersama tiga rekannya karena membuat penemuan penting mengenai bahaya bahan kimia Cloroflorokarbon (CFC) yang membahayakan lapisan ozon.

Molina lahir pada tanggal 19 Maret 1943 di Meksiko. Dia merupakan rakyat Meksiko pertama yang memenangkan Hadiah Nobel. Molina adalah penasihat kebijakan iklim Presiden Meksiko, Enrique Peña Nieto.

Molina ialah seorang profesor di Institut Teknologi Massachusetts Boston, Amerika Serikat dan giat dalam usaha untuk menyelamatkan alam sekitar.

Biografi

Molina adalah putra Roberto Molina-Pasquel, seorang pengacara dan diplomat yang kemudian menjadi Duta kepala ke Etiopia, Australia dan Filipina pada tahun 1923, dan Leonor Henriquez.

.Setelah menyelesaikan studi dasar di Mexico City dan di Institut auf dem Rosenberg di Swiss Molina meraih gelar sarjana di bidang teknik kimia di Universitas Otonomi Nasional Meksiko (UNAM) pada tahun 1965.

Dua tahun kemudian Molina meraih gelar pascasarjana di Albert Ludwigs Universitas Freiburg, Jerman Barat, dan Ph.D. dalam kimia di University of California, Berkeley pada tahun 1972. Molina menikah dengan ahli kimia Luisa Y. Tan pada bulan Juli 1973. Mereka pindah ke Irvine, California.

Baca Juga :  Biodata Brigjen KH. Syam’un Pendiri Divisi Siliwangi

Pada tahun 1974, sebagai peneliti postdoctoral di University of California, Irvine, Molina dan Rowland turut menulis sebuah makalah di jurnal Nature menyoroti ancaman CFC pada lapisan ozon di stratosfer. Pada saat itu, CFC banyak digunakan sebagai bahan kimia untuk propelan dan refrigeran.

Ketidakpedulian awal dari civitas akademika meminta pasangan untuk mengadakan konferensi pers pada pertemuan American Chemical Society di Atlantic City pada bulan September 1974, di mana mereka menyerukan larangan lengkap tentang rilis lanjut CFC ke atmosfer.

Skeptisisme dari ilmuwan dan produsen komersial bertahan, bagaimanapun, dan konsensus tentang perlunya tindakan hanya mulai muncul pada tahun 1976 dengan publikasi dari tinjauan ilmu oleh National Academy of Sciences.

Hal ini menyebabkan penghapusan CFC seluruh dunia dari kaleng aerosol dan lemari es, dan untuk pekerjaan ini Molina kemudian berbagi Hadiah Nobel Kimia.

Antara 1974 dan 2004 Molina memegang berbagai penelitian dan pengajaran posting di University of California, Irvine, Jet Propulsion Laboratory di Caltech dan Massachusetts Institute of Technology (MIT), di mana Molina memegang janji bersama di Departemen Bumi Atmosfer dan Planetary Sciences dan Departemen Kimia.

Pada 1 Juli 2004 Molina bergabung dengan Departemen Kimia dan Biokimia di University of California, San Diego dan Pusat Sains Atmosfer di Scripps Institution of Oceanography. Molina diperintahkan oleh Presiden AS Barack Obama untuk membentuk bagian tim transisi pada isu-isu lingkungan.

Penemuan

Mario Molina bergabung dengan laboratorium Profesor F. Sherwood Rowland pada tahun 1973 sebagai postdoctoral fellow. Di sana, Molina melanjutkan penelitian perintis Rowland ke dalam “atom panas” kimia, yang merupakan studi tentang sifat kimia atom dengan energi translasi berlebih karena proses radioaktif.

Baca Juga :  Biodata Thomas Graham Penemu Ilmu Kimia Koloid

Penelitian ini segera menyebabkan penelitian chlorofluorocarbons (CFC), yang telah terakumulasi di atmosfer. Rowland dan Molina telah menyelidiki senyawa lain yang mirip dengan CFC sebelumnya, dan bersama-sama mereka mengembangkan CFC teori penipisan ozon.

Molina mencoba untuk mencari tahu bagaimana CFC hancur di atmosfer yang lebih rendah, tapi tidak ada yang tampak untuk bekerja.

Molina dan Rowland tahu bahwa jika CFC dilepaskan ke atmosfer tidak busuk oleh proses lainnya, mereka terus-menerus naik ke ketinggian yang lebih tinggi sampai mereka dihancurkan oleh radiasi matahari.

Mereka menemukan bahwa atom klorin, yang dihasilkan oleh dekomposisi CFC, katalis merusak ozon. Rowland dan Molina menerbitkan temuan mereka di Nature pada tanggal 28 Juni 1974, dan juga membuat upaya untuk mengumumkan temuan mereka di luar komunitas ilmiah, menginformasikan pembuat kebijakan dan media berita pekerjaan mereka.

Membuktikan pentingnya melanjutkan penemuan mereka, sampai hari ini ada undang-undang yang melindungi lapisan ozon dengan mengatur penggunaan CFC.

Penutup

Itulah biodata Mario J. Molina seorang penemu bahaya Cloroflorokarbon pada lapisan ozon. Semoga dapat menambah pengetahuan dan bermanfaat bagi sobat biodata sekalian.

sumber : Wikipedia