Biodata Edwin McMillan Penemu Neptunium

Biodata Edwin McMillan Penemu Neptunium

Hai sobat biodata, kali ini kami akan bagikan biodata Edwin McMillan seorang penemu Neptunium. Penasaran ingin tahu tentang penemu Neptunium, simak penjelasannya berikut ini.

Biodata Edwin McMillan :

  • Lahir : 18 September 1907, Redondo Beach, California
  • Meninggal : 7 September 1991 (umur 83)  El Cerrito, California
  • Kebangsaan : Amerika
  • Alma mater : Institut Teknologi California, Universitas Princeton
  • Dikenal atas : Penemuan neptunium, unsur transuranium pertama
  • Penghargaan : Hadiah Nobel dalam bidang Kimia (1951), Atom untuk Penghargaan Perdamaian (1963), National Medal of Science (1990)

 

Edward Mattison McMillan adalah fisikawan berkebangsaan Amerika Serikat yang merupakan perintis pengembangan siklotron. Ia juga salah satu penemu 15O dan 10Be, dan mengenali produksi pasangan elektron.

Bersama Philip Abelson, Edwin menemukan neptunium dan dengan Glenn T. Seaborg, ia menemukan plutonium. Edwin menerima Penghargaan Nobel dalam Kimia pada tahun 1951 untuk penemuannya pada unsur transuranium.

Neptunium

Neptunium adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Np dan nomor atom 93. Unsur logam radioaktif berwarna keperakan ini merupakan unsur transuranium pertama dan merupakan unsur deret kimia aktinida.

Isotop paling stabilnya, 237Np, adalah produk samping reaktor nuklir dan produksi plutonium dan dapat digunakan sebagai komponen perangkat deteksi neutron. Neptunium juga ditemukan dalam jumlah kecil dalam bijih uranium.

Penemuan neptunium

Edwin McMillan mulai bereksperimen dengan uranium. Dia membombardirnya dengan neutron yang diproduksi dalam siklonron 37-inci Laboratorium Radiasi melalui pemboman berilium dengan deuteron.

Selain produk fisi nuklir yang dilaporkan oleh Hahn dan Strassmann, mereka mendeteksi dua isotop radioaktif yang tidak biasa, satu dengan masa paruh sekitar 2,3 hari, dan yang lainnya dengan sekitar 23 menit.

Baca Juga :  Biodata Carl Reichnbach Penemu Parafin Bahan Bakar Minyak Lilin

McMillan mengidentifikasi isotop berumur pendek itu sebagai uranium-239, yang telah dilaporkan oleh Hahn dan Strassmann. McMillan menduga bahwa yang lain adalah isotop elemen baru yang belum ditemukan, dengan nomor atom 93.

Pada saat itu diyakini bahwa elemen 93 mempunyai chemistry yang serupa dengan renium, jadi dia mulai bekerja dengan Emilio Segre, seorang ahli elemen dari penemuan techologinya homolognya.

Kedua ilmuwan memulai pekerjaan mereka dengan menggunakan teori yang berlaku, namun Segrè dengan cepat menentukan bahwa sampel McMillan sama sekali tidak mirip dengan renium.

Sebagai gantinya, saat dia mengolahnya dengan hidrogen fluorida (HF) dengan zat pengoksidasi kuat hadir, ia berperilaku seperti anggota unsur tanah jarang.

Karena ini terdiri dari persentase besar produk fisi, Segrè dan McMillan memutuskan bahwa masa paruh harus hanya merupakan produk fisi lain, yang memberi judul makalah “Unsuccessful Search for Transuranium Elements“.

McMillan menyadari bahwa pekerjaannya pada tahun 1939 dengan Segrè telah gagal untuk menguji reaksi kimia dari sumber radioaktif dengan ketelitian yang cukup.

Dalam percobaan baru, McMillan mencoba menundukkan zat yang tidak diketahui ke HF dengan adanya agen pereduksi, sesuatu yang belum pernah dilakukannya sebelumnya.

Reaksi ini menghasilkan sampel yang mengendap dengan HF, sebuah tindakan yang secara definitif mengesampingkan kemungkinan bahwa zat yang tidak diketahui adalah tanah yang langka.

Pada bulan Mei 1940, Philip Abelson dari Carnegie Institute di Washington, DC, yang secara independen juga berusaha memisahkan isotop itu dengan waktu paruh 2,3 hari, mengunjungi Berkeley untuk berlibur singkat dan mereka mulai berkolaborasi.

Abelson mengamati bahwa isotop dengan paruh waktu 2,3 ​​hari tidak mempunyai kimia seperti unsur yang diketahui, tapi lebih mirip uranium daripada tanah jarang. Hal ini memungkinkan sumber untuk diisolasi dan kemudian, pada tahun 1945, menyebabkan klasifikasi rangkaian aktinida.

Baca Juga :  Cara Merawat Daun Miyana Merah

Sebagai langkah terakhir, McMillan dan Abelson menyiapkan sampel uranium yang lebih besar yang mempunyai paruh waktu 23 menit yang menonjol dari 239 U dan menunjukkan secara meyakinkan bahwa paruh hari 2,3 hari yang tidak diketahui meningkat dalam kekuatan dalam konser dengan penurunan Aktivitas 23 menit melalui reaksi berikut:

{\ displaystyle {\ ce {{^ {238} _ {92} U} + _ {0} ^ {1} n -> _ {92} ^ {239} U -> [\ beta ^ {-}] [ 23 \ {\ ce {min}}] \ overbrace {^ {239} _ {93} Np} ^ {neptunium} -> [\ beta ^ {-}] [2.355 \ {\ ce {days}}] _ { 94} ^ {239} Pu}}} {\ displaystyle {\ ce {{^ {238} _ {92} U} + _ {0} ^ {1} n -> _ {92} ^ {239} U -> [\ beta ^ {-}] [ 23 \ {\ ce {min}}] \ overbrace {^ {239} _ {93} Np} ^ {neptunium} -> [\ beta ^ {-}] [2.355 \ {\ ce {days}}] _ { 94} ^ {239} Pu}}}

Ini membuktikan bahwa sumber radioaktif yang tidak diketahui berasal dari pembusukan uranium dan ditambah dengan pengamatan sebelumnya bahwa sumbernya berbeda secara kimia dari semua elemen yang diketahui, terbukti tanpa keraguan bahwa ada unsur baru yang ditemukan.

McMillan dan Abelson mempublikasikan hasilnya dalam sebuah makalah berjudul Elemen Radioaktif 93 dalam Physical Review pada tanggal 27 Mei 1940.

Mereka tidak mengusulkan sebuah nama untuk elemen di koran, namun mereka segera memutuskan “neptunium” karena uranium telah dinamai menurut planet Uranus, dan Neptunus adalah planet berikutnya di luar tata surya.

McMillan tiba-tiba berangkat pada saat ini, meninggalkan Glenn Seaborg untuk mengejar bidang penelitian ini, yang menyebabkan elemen transuranium kedua, plutonium. Pada tahun 1951, McMillan berbagi Hadiah Nobel dalam bidang Kimia dengan Seaborg “untuk penemuan mereka dalam kimia unsur transuranium”.

Kematian

Pada tahun 1984 McMillan menderita stroke yang melemahkan. Lalu pada tanggal 7 September 1991 Edwin McMillan meninggal dunia di usia yang ke 83 tahun di El Cerrito, California.

Baca Juga :  Biodata James Naismith Penemu Bola Basket

Penutup

Itulah biodata Edwin McMillan seorang penemu Neptunium. Semoga dapat menambah pengetahuan dan bermanfaat bagi sobat biodata sekalian.

sumber : https://en.wikipedia.org/wiki/Edwin_McMillan

 

You May Also Like

About the Author: Afnan Rafiski