Biodata Jean Charles Galissard de Marignac Penemu Ytterbium dan Gadolinium

Biodata Jean Charles Galissard de Marignac Penemu Ytterbium dan Gadolinium

Hai sobat biodata, kali ini kami akan bagikan biodata Jean Charles Galissard de Marignac seorang penemu ytterbium dan gadolinium. Penasaran ingin tahu tentang penemu ytterbium dan gadolinium, simak penjelasannya berikut ini.

Jean Charles Galissard de Marignac (24 April 1817 – 15 April 1894) ialah seorang ahli kimia asal Swiss yang karyanya dengan bobot atom menyarankan kemungkinan isotop dan fraksi pengepakan inti dan yang mempelajari unsur tanah langka menyebabkan ia menemukan unsur Ytterbium pada tahun 1878 Dan penemuan kembali gadolinium pada tahun 1880.

Marignac terkenal dengan penentuan bobot atom yang cermat dan tepat yang dia lakukan untuk lima puluh tujuh elemen. Sepanjang hidupnya, dia menaruh perhatian besar pada tanah langka dan masalah memisahkan dan membedakannya. Pada tahun 1878 ia mengekstraksi ytterbium dari apa yang seharusnya menjadi erbia murni, dan dua tahun kemudian menemukan gadolinium dan samarium di tanah samarskite.

Penemuan Ytterbium

Ytterbium, 70 Yb

Ytterbium adalah unsur kimia dengan simbol Yb dan nomor atom 70. Ini adalah unsur keempat belas dan kedua dari belakang dalam seri lantanida, yang merupakan dasar stabilitas relatif dari keadaan oksidasi + 2nya. Namun, seperti lantanida lainnya, keadaan oksidasi yang paling umum adalah +3, seperti pada oksida , halida, dan senyawa lainnya.

Dalam larutan berair , seperti senyawa lantanida akhir lainnya, senyawa ytterbium yang mudah larut membentuk kompleks dengan sembilan molekul air. Karena konfigurasi elektron kerang tertutup, kerapatan dan titik lebur serta titik didihnya berbeda dari lantanidaida lainnya.

Baca Juga :  Jawaban Bahasa Daerah di Indonesia Terancam Punah 

Pada tahun 1878, Jean Charles Galissard de Marignac memisahkan “erbia” dari tanah jarang, komponen independen lainnya, yang ia sebut “ytterbia”, untuk Ytterby, desa di Swedia di dekat tempat ia menemukan komponen erbium baru. Dia curiga bahwa ytterbia adalah senyawa unsur baru yang dia sebut “ytterbium”.

Pada tahun 1907, “lutecia” bumi baru dipisahkan dari ytterbia, dari mana unsur “lutecium” (sekarang lutetium) diekstraksi oleh Georges Urbain, Carl Auer von Welsbach, dan Charles James. Setelah beberapa diskusi, nama Marignac “ytterbium” dipertahankan. Contoh logam yang relatif murni tidak diperoleh sampai tahun 1953. Saat ini, ytterbium terutama digunakan sebagai dopan media stainless steel atau media laser aktif, dan lebih jarang sebagai sumber sinar gamma.

Natural ytterbium adalah campuran dari tujuh isotop stabil, yang semuanya ada pada konsentrasi 3 bagian per juta. Elemen ini ditambang di China, Amerika Serikat, Brasil, dan India dalam bentuk mineral monazite, euxenite , dan xenotime. Konsentrasi ytterbium rendah karena hanya ditemukan di antara banyak unsur tanah jarang lainnya; Apalagi, ini adalah yang paling tidak melimpah. Setelah diekstraksi dan disiapkan, ytterbium agak berbahaya seperti iritasi mata dan kulit.

Pada tahun 1907, ahli kimia Prancis Georges Urbain memisahkan ytterbia Marignac menjadi dua komponen: neoytterbia dan lutecia. Neoytterbia kemudian dikenal sebagai unsur ytterbium, dan lutecia dikenal sebagai unsur lutetium. Ahli kimia Austria Carl Auer von Welsbach secara independen mengisolasi unsur-unsur ini dari ytterbia pada waktu yang hampir bersamaan, namun dia menamainya aldebaranium dan cassiopeium; Ahli kimia Amerika Charles James juga secara independen mengisolasi elemen-elemen ini pada waktu yang hampir bersamaan.

Urbain dan Welsbach berselisih tentang nama unsur yang mereka klaim hasil penemuannya. Komisi Massa Atom, yang terdiri dari Frank Wigglesworth Clarke , Wilhelm Ostwald, dan Georges Urbain, yang kemudian bertanggung jawab atas pengaitan nama elemen baru, menyelesaikan perselisihan itu pada tahun 1909 dengan memberikan prioritas kepada Urbain.

Baca Juga :  Biodata Rahmiana Zein Penemu Teknik Kromatografi Tercepat Di Dunia

Sifat kimia dan fisika ytterbium tidak dapat ditentukan dengan presisi sampai tahun 1953, ketika logam ytterbium hampir murni pertama diproduksi dengan menggunakan proses pertukaran ion. Harga ytterbium relatif stabil antara tahun 1953 dan 1998 sekitar US $ 1.000 / kg.

Penemuan Galodinium

Gadolinium, 64 Gd

Gadolinium adalah unsur kimia dengan simbol Gd dan nomor atom 64. Gadolinium adalah logam tanah jarang berwarna putih keperakan, mudah dibentuk, dan lunak. Ditemukan di alam hanya dalam bentuk teroksidasi, dan bahkan ketika dipisahkan, biasanya terdapat kotoran dari tanah langka lainnya.

Gadolinium ditemukan pada tahun 1880 oleh Jean Charles de Marignac, yang mendeteksi oksida dengan menggunakan spektroskopi. Hal ini dinamai mineral gadolinite, yang merupakan salah satu mineral di mana gadolinium ditemukan, namanya unsur ini diambil dari ahli kimia Johan Gadolin. Pure gadolinium pertama kali diisolasi oleh ahli kimia Paul Emile Lecoq de Boisbaudran sekitar tahun 1886.

Pada tahun 1880, ahli kimia Swiss Jean Charles Galissard de Marignac mengamati garis spektroskopi dari gadolinium pada sampel gadolinit (yang sebenarnya mengandung gadolinium yang relatif kecil, namun cukup untuk menunjukkan spektrum), dan di keramik terpisah. Mineral yang terakhir terbukti mengandung lebih banyak unsur dengan garis spektral baru.

De Marignac akhirnya memisahkan mineral oksida dari cerite yang ia sadari adalah oksida dari unsur baru ini. Dia menamai oksida ” gadolinia .” Karena dia menyadari bahwa “gadolinia” adalah oksida dari unsur baru, dia dikreditkan dengan penemuan gadolinium. Ahli kimia Perancis Paul Émile Lecoq de Boisbaudran melakukan pemisahan logam gadolinium dari gadolinia, pada tahun 1886.

Gadolinium adalah penyusun banyak mineral seperti monazite dan bastnäsite, yaitu oksida. Logam terlalu reaktif untuk eksis secara alami. Ironisnya, seperti disebutkan di atas, mineral gadolinite sebenarnya hanya berisi jejak elemen ini. Kelimpahan di kerak bumi sekitar 6,2 mg / kg.

Baca Juga :  Biodata Wilson Greatbatch Penemu Alat Pacu Jantung

Wilayah pertambangan utama berada di China, Amerika Serikat, Brasil, Sri Lanka, India, dan Australia dengan cadangan diperkirakan melebihi satu juta ton. Produksi gadolinium murni dunia sekitar 400 ton per tahun. Satu-satunya mineral yang diketahui dengan gadolinium penting, lepersonnite- (Gd), sangat langka.

Penutup

Itulah biodata Jean Charles Galissard de Marignac seorang penemu ytterbium dan gadolinium. Semoga dapat menambah pengetahuan dan bermanfaat bagi sobat biodata sekalian.

sumber :

  • https://en.wikipedia.org/wiki/Jean_Charles_Galissard_de_Marignac
  • https://en.wikipedia.org/wiki/Ytterbium
  • https://en.wikipedia.org/wiki/Gadolinium