Tips Agar Jambu Air Berbuah Lebat dan Tidak Rontok

Tips Agar Jambu Air Berbuah Lebat

Tips Agar Jambu Air Berbuah Lebat dan Tidak Rontok – Salah satu pohon atau tanaman buah yang cocok di tanam di pekarangan rumah adalah jambu air. Buah ini memang sudah banyak dikenal di Indonesia sebagai buah yang bisa dikonsumsi langsung ataupun menikmatinya sebagai campuran rujak buah. Hal ini dikarenakan jamu air memang memiliki rasa yang segar dan enak. Jambu air sendiri adalah salah satu tanaman buah yang memiliki kandungan air sangat banyak. Selain memiliki rasa yang lezat dan segar, perawatan yang mudah dan tidak butuh waktu lama untuk berbuah membuat banyak orang membudidayakan tanaman buah ini di lahan yang mereka miliki.

Apalagi di Indonesia adalah tempat tumbuh yang cocok untuk berbagai jenis jambu air. Sehingga ada banyak varian atau jenis jambu air yang di budidayakan di Indonesia baik buah jambu air lokal maupun import. Beberapa jenis tersebut di antaranya adalah jambu air bol jamaika, jambu air cincalo, jambu air citra, dan masih banyak lagi jenis jambu air lainnya. Nah, Kali ini waca berita akan memberikan beberapa tips yang agar tanaman jambu air yang kamu tanam di halaman rumah, pekarangan ataupun lahan yang dimanfaatkan di rumah bisa berbuah dengan lebat.

Walaupun bisa dibilang mudah dari segi perawatan tanaman jambu air. Namun tetap saja ada beberapa hal yang harus dilakukan agar budidaya tanaman jambu air bisa menghasilkan buah secara maksimal. Apalagi jika kita menginginkan jambu yang dihasilkan memiliki rasa yang manis, segar, berbuah lebat dan memiliki warna yang bagus. Tentu saja tidak bisa sembarangan dalam perawatannya.

Baca Juga :  Membuat Pupuk Alami Untuk Cabe yang Murah dan Mudah

Untuk menghasilkan buah yang bagus, paling tidak kita harus memperhatikan dua faktor yaitu faktor eksternal dan faktor internal. Faktor eksternal biasanya adalah faktor yang terjadi akibat dari iklim, kondisi geografis, curah hujan dan sebagainya. Faktor ini adalah faktor yang memang tidak bisa dihindari karena berlangsung secara alami dan tidak bisa dikendalikan oleh manusia.

Namun sebaliknya, Faktor internal adalah faktor yang mempengaruhi pohon jambu air berbuah cepat dan lebat berkaitan dengan penanganan manusia pada pohon jambu air tersebut. Ada beberapa cara yang bisa digunakan pada faktor internal tersebut, di antaranya adalah penyiraman, pemberian pupuk, perontokkan, pengendalian hama, dan lain sebagainya. Hal hal tersebut bisa di usahakan agar buah yang dihasilkan bisa maksimal. Dan berikut ini adalah beberapa Tips Agar Jambu Air Berbuah Lebat dan tidak rontok

Tips Agar Jambu Air Berbuah Lebat

Yang perlu diperhatikan agar menghasilkan buah yang sesuai dengan harapan adalah tiap jenis jambu air memiliki karakteristik yang berbeda satu sama lainnya. Sehingga penanganan yang dilakukan juga bisa saja berbeda. Jadi sebelum menanam pastikan sobat waca berita sudah mengenal karakteristik dari jambu air yang kamu tanam ya. Nah berikut ini adalah beberapa tips nya.

Mengurangi Daun jambu Air

Tips Agar Jambu Air Berbuah Lebat yang pertama adalah dengan merontokan daun atau prunning. Hal ini biasanya dilakukan agar pohon jambu air bisa menghasilkan buah lebih cepat . Perontokan biasanya dilakukan pada saat usia pohon sekitar 6 – 8 bulan, atau berusia 3 – 4 bulan setelah awal pemupukan awal. Kamu bisa merontokkan daun dengan cara membuang daun pada setiap ranting pohon. Dan sisakan sekitar 4 lembar daun saja yang berada di ujung ranting.

Baca Juga :  Harga Emas Hari Ini Senin 19 September 2022

Perontokan daun harus kalian lakukan pada saat pohon sedang dalam kondisi yang sehat dan subur ya sob. Kalian bisa melakukannya setelah proses pemupukan, namun kalian juga harus memperhatikan kondisi cuaca dan lingkungan sebelum melakukan prunning. Selain merontokkan daun, pohon jambu air juga harus dipangkas untuk membentuk kanopi dan membuat pohon tetap pendek, serta menyeimbangkan percabangan pohon.

Tips Agar Jambu Air Berbuah Lebat

Pemangkasan pertama dilakukan ketika pohon jambu air berusia kurang dari satu tahun saat tinggi batang sudah mencapai 75 – 100 cm dari permukaan dan dilakukan dengan memilih 3 cabang primer. Pada saat cabang primer sudah memiliki panjang sekitar 50 cm, kamu bisa memangkas ujungnya hingga cabang primer akan menghasilkan cabang sekunder.

Setelah itu, pilih 3 cabang sekunder dari tiap cabang primer dan pangkas ujung cabang sekunder hingga menumbuhkan cabang-cabang tersier. Selanjutnya pilih 3 cabang tersier yang biasanya akan menghasilkan jambu air.

Penyiraman dan Penggemburan

Penyiraman adalah salah satu proses penting yang harus dilakukan. Terutama jika memasuki musim kemarau. Kamu harus benar benar memperhatikan hal ini. Pada saat musim kemarau, siramlah tanaman jambu air minimal satu kali sehari agar tanaman tidak kering. Kalian juga harus memastikan air tidak tergenang lebih dari 12 jam ya sob.

Air yang menggenang cukup lama bisa membuat akar busuk dan akan rentan terkena penyakit. Ada baiknya kamu menyiram tanaman dua kali sehari yaitu pada pagi dan sore hari. Selain penyiraman, kalian juga perlu memperhatikan media tanamnya dan mengusahakan agar media tanam tidak memadat. Media tanam yang memadat akan membuat air sulit untuk diserap dan bisa menggenangi tanaman.

Rutinlah menggemburkan tanah dengan menggunakan sekop kecil agar tanah tidak terlalu padat dan air bisa diserap dengan mudah. Namun dalam proses menggemburkan tanah, kalian perlu berhati-hati agar tidak melukai akar yang ada dan tanaman bisa tumbuh dengan baik.

Baca Juga :  Biodata Eduard Buchner Penemu Fermentasi Tanpa Sel

Pemupukan

Tips Agar Jambu air berbuah labat selanjutnya adalah pemupukan. Setelah usia penanaman masuk pada usia 3 bulan, kamu bisa melakuka pemupukan dan dilanjutkan pada 3 bulan kemudian. Kalian bisa menggunakan pupuk kandang seperti kotoran kambing yang ditambah dengan pupuk TS. Setelah 3-4 bulan kemudian kamu bisa memberikan pupuk yang sama agar pohon jambu air cepat berbuah lebat.

Cara Pemberian Pupuk Pada Pohon Jambu Air

  1. Siapkan pupuk kandang yang akan kamu gunakan, kemudian benamkan ke dalam tanah secara merata. Pastikan pupuk kandang yang digunakan adalah pupuk kandang yang kering dan sudah terfermentasi.
  2. Setelah memberikan pupuk kandang, kemudian benamkan juga pupuk TS di sekitaran pohon jambu air.
  3. Selanjutnya, sirami pohon jambu air hingga basah, dan berikan penyiraman secara rutin setelahnya.

Penyemprotan ZPT

ZPT (Zat Pengatur Tumbuh) adalah ZPT adalah persenyawaan organik yang dalam jumlah sedikit saja dapat merangsang, menghambat atau mengubah pola pertumbuhan dan perkembangan tanaman. Zat ini diberikan agar pohon jambu air berbuah cepat dan lebat. Kamu bisa memberikan ZPT setiap 2 minggu sekali jika udara dan kesehatan pohon memungkinkan.

Penyemprotan ZPT bisa kamu lakukan pada saat pohon jambu air sudah kuat dan sehat, penyemprotan perdana bisa dilakukan setelah pohon jambu air sudah diberikan pupuk lanjutan pertama. Lakukan penyemprotan ZPT pada saat cuaca sedang tidak panas (bisa dilakukan pada sore hari). Hal ini dikarenakan karena cuaca panas bisa mempercepat penguapan.

Demikianlah beberapa Tips Agar Jambu Air Berbuah Lebat dan Tidak Rontok yang bisa kalian coba di rumah. Dengan perawatan yang tepat dan rutin, tanaman jambu air yang kalian tanam bisa berbuah sesuai dengan harapan yaitu berbuah lebat, memiliki rasa manis dan segar.

You May Also Like

About the Author: Afnan Rafiski