Biodata André-Louis Debierne Penemu Aktinium

Biodata André-Louis Debierne Penemu Aktinium

Hai sobat biodata, kali ini kami akan bagikan biodata André-Louis Debierne seorang penemu aktinium. Penasaran ingin tahu tentang penemu aktinium, simak penjelasannya berikut ini.

André-Louis Debierne (14 Juli 1874 – 31 Agustus 1949) adalah seorang ahli kimia asal Perancis dan dianggap sebagai penemu elemen aktinium.

Debierne belajar di elit École supérieure de physique et de chimie industri de la ville de Paris (ESPCI ParisTech). Debierne adalah seorang mahasiswa Charles Friedel, adalah teman dekat Pierre dan Marie Curie dan dikaitkan dengan pekerjaan mereka.

Pada tahun 1899, Debierne menemukan unsur radioaktif aktinium, sebagai hasil dari melanjutkan kerja dengan pitchblende yang telah diawali oleh Curies. Setelah kematian Pierre Curie pada tahun 1906, Debierne membantu Marie Curie melanjutkan dan bekerja dengannya dalam pengajaran dan penelitian.

Pada tahun 1910, Debierne dan Marie Curie menyiapkan radium dalam bentuk logam dalam jumlah yang terlihat. Mereka tidak menyimpannya logam, namun. Setelah menunjukkan keberadaan logam sebagai masalah keingintahuan ilmiah, mereka mengubahnya kembali menjadi senyawa yang dengannya mereka dapat melanjutkan penelitian mereka.

Aktinium

Aktinium adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Ac dan nomor atom 89. Ia adalah unsur kimia radioaktif yang ditemukan tahun 1899. Aktinium adalah unsur radioaktif non-primordial pertama yang diisolasi: polonium, radium dan radon diamati sebelum aktinium, tetapi baru diisolasi tahun 1902.

Aktinium memberi nama pada deret aktinida, golongan yang berisi 15 unsur serupa antara aktinium dan lawrencium pada tabel periodik. Ini juga kadang-kadang dianggap sebagai logam transisi periode ke-7 yang pertama, walaupun lawrencium kurang umum berada pada posisi itu.

Baca Juga :  Harga Emas Hari Ini Senin 3 Oktober 2022

Sebagai logam radioaktif lunak, berwarna putih keperakan, aktinium bereaksi cepat dengan oksigen dan uap air di udara membentuk lapisan putih aktinium oksida yang mencegah oksidasi lebih lanjut. Seperti kebanyakan lantanida dan aktinida, aktinium memiliki tingkat oksidasi +3 di hampir semua senyawa kimianya.

Aktinium hanya ditemukan dalam jumlah renik di bijih uranium dan thorium sebagai isotop 227Ac, yang meluruh dengan waktu paruh 21,772 tahun, dengan didominasi emisi partikel beta dan kadang-kadang alfa, dan 228Ac, yang beta aktif dengan waktu paruh 6,15 jam.

Satu ton uranium alami dalam bijihnya mengandung sekitar 0,2 miligram aktinium-227, dan satu ton torium alami mengandung sekitar 5 nanogram aktinium-228. Kemiripan sifat fisika dan kimia aktinium dan lantanum membuat pemisahan aktinium dari bijihnya menjadi tidak praktis.

Sebagai gantinya, unsur ini disiapkan, dalam jumlah miligram, dengan iradiasi neutron 226Ra dalam sebuah reaktor nuklir. Karena kelangkaannya, harganya yang tinggi dan radioaktivitasnya, aktinium tidak memiliki kegunaan industri yang signifikan. Aplikasinya saat ini termasuk sumber neutron dan zat untuk radioterapi yang menyasar sel kanker di dalam tubuh

Sejarah Penemuan Aktinium

André-Louis Debierne, seorang kimiawan asal Prancis, mengumumkan penemuan unsur baru pada tahun 1899. Debierne memisahkannya dari residu pitchblende yang ditinggalkan oleh Marie dan Pierre Curie setelah mereka mengekstraksi radium.

Pada tahun 1899, Debierne menggambarkan zat itu serupa dengan titanium dan pada tahun 1900 sebagai mirip dengan torium. Friedrich Oskar Giesel secara terpisah menemukan aktinium pada tahun 1902 sebagai zat yang mirip dengan lantanum dan menyebutnya “emanium” pada tahun 1904.

Setelah membandingkan waktu paruh zat yang ditentukan oleh Debierne, Harriet Brooks pada tahun 1904, dan Otto Hahn serta Otto Sackur pada tahun 1905, pilihan nama Debierne untuk unsur baru ini dipertahankan karena pertimbangan senioritas, meskipun terdapat pertentangan sifat kimia yang ia klaim untuk unsur ini pada waktu yang berbeda.

Baca Juga :  Link Download Logo HUT ke 77 Indonesia Tahun 2022 PNG

Artikel yang diterbitkan pada tahun 1970an dan lalu menunjukkan bahwa hasil Debierne yang diterbitkan pada 1904 bertentangan dengan yang dilaporkan pada tahun 1899 dan 1900. Selanjutnya, kimia aktinium yang diketahui sekarang ini menghalangi kehadirannya sebagai sesuatu selain konstituen minor dari hasil Debierne pada tahun 1899 dan 1900.

Sebenarnya, sifat kimia yang Debierne laporkan membuat kemungkinan dia telah, secara tidak sengaja mengidentifikasi protaktinium, yang tidak akan ditemukan selama empat belas tahun lagi, hanya untuk membuatnya menghilang karena hidrolisis dan adsorpsi pada peralatan laboratoriumnya.

Nama actinium berasal dari bahasa Yunani kuno aktis, aktinos (ακτίς, ακτίνος), yang berarti cahaya atau sinar. Simbolnya, Ac, juga digunakan dalam singkatan senyawa lain yang tidak ada hubungannya dengan aktinium, seperti asetil, asetat dan terkadang asetaldehida.

Penutup

Itulah biodata André-Louis Debierne seorang penemu aktinium. Semoga dapat menambah pengetahuan dan bermanfaat bagi sobat biodata sekalian.

sumber : https://en.wikipedia.org/wiki/Actinium

Afnan Rafiski

Halo, Saya adalah penulis artikel dengan judul Biodata André-Louis Debierne Penemu Aktinium yang dipublish pada Maret 20, 2023 di website Waca Berita

Artikel Terkait